Kumpulan Ringkasan Materi Pelajaran Geografi Kelas X,Xi,Xii Sma/Ma Sederajat

RINGKASAN MATERI KELAS X (SEPULUH)
I.  ATMOSFER
Lapisan udara yang menyelimuti permukaan bumi, yang berisikan :
   Oksigen (21%)
   Nitrogen (78%)                     
   Karbon dioksida (0,3%)
   Argon (1%) 
   Helium, dll (1%)

A. Susunan Atmosfer
I.  Troposfer (0 – 12 km)
Lapisan tempat terjadinya tanda-tanda cuaca dan  iklim.
II. Stratosfer (12 – 80 km)
– Lapisan terdapatnya Ozon (O3)
– Pesawat bermesin zet terbang.
III.Ionosfer/Mesosfer (80 – 800 km)
     – Terjadi proses refleksi (pemantulan gelombang radio) oleh ion-ion.
– Terdiri dari :
1. Lap. D
   Gelombang panjang dan gelombang menengah
2. Lap. E
Memantulkan gelombang-gelombang pendek dan frekwensi rendah.
3. Lap. F
   Memantulkan gelombang pendek dan frekwensi tinggi.
IV. Thermosfer/Disisfer (> 800 km)
    Terjadi inversi suhu.

B.  Unsur-unsur Cuaca/Iklim
Cuaca merupakan kondisi rata-rata udara dalam waktu singkat termasuk wilayah yang sempit.
Iklim adalah kondisi rata-rata udara dalam waktu usang termasuk wilayah luas.
1.  Suhu udara
Alat ukur® Thermometer
Faktor-faktor yang mensugesti :
  Sudut tiba sinar matahari
  Lamanya penyinaran
  Pengaruh bahari dan darat
  Jenis tanah dan vegetasi
  Derajat keawanan
(Proses refleksi, absorbsi, difusi, transmisi).
  Ketinggian tempat
Ingat! makin tinggi dari permukaan bumi, suhu makin ¯. (Gradien adiabatis)
Gradien Adiabatis
– A. Basah
Apabila ­ 100 m, suhu ¯ 1oC.
– A. Kering

        Apabila ­ 100m, suhu ¯ 0,5 atau 0,6oC.

2. Tekanan udara
Alat ukur ® Barometer

    Perbedaan tekanan udara antara dua kawasan disebut gradien barometris

3.  Kelembaban Udara
Alat ukur ® Higrometer
Pengukuran kelembaban udara

a.  Kel. Relatif (Nisbi)
b. a.  Kel. Mutlak (Absolut)
4.  Curah hujan
Alat ukur ® Fluviometer
Jenis-jenis hujan :
1.  H. Zenith ® Akibat pemanasan sinar matahari.
2.  H. Orografis ® Udara berair dipaksa naik ke pegunungan.
3.  H. Frontal ® Akibat percampuran massa udara berair dengan udara massa panas.
4.  H. Drizle/es
5. H. Buatan
5.  Angin
o Adalah udara yang bergerak dari tekanan ­ ® tekanan ¯.
o Alat ukur ® Anemometer
o Jenis angin :
a.  A. Tetap/permanen
Tertentu arah berhembusnya
mis : A. Timur, A. Barat, A. Passat
b.  A. tidak tetap/musiman
Berganti arah pada periode tertentu
mis :
– A. musson
§  M. Barat ® dari Asia ® Australia
M. hujan (OKT – APR)
§  M. Timur ® dari Australia ®  Asia
M. kemarau (APR – OKT)
 – A. Siklon/Antisiklon
 – A. Darat/laut
c.  A. lokal
Terjadi pada kawasan tertentu
mis :
– A. Fohn ( Angin yang sifatnya jatuh, panas dan kering sehingga sanggup menghancurkan tumbuhan kebijaksanaan daya kawasan setempat).
– A. Bahorok ® Deli
– A. Wambraw ® Irian Jaya
– A. Kumbang ® Cirebon     
– A. Brubu ® Ujung Pandang
    – A. Gending ® Probolinggo
6.  Awan
Kumpulan titik-titik air di angkasa
·)  Bentuk awan
a.       Cirrus ® halus seumpama kapas
b.  Cumulus ® bergumpal seperti   bulu domba
c.  Stratus ® tipis berlapis-lapis
·) Ketinggian
        – A. Tinggi (6 –12 km)
              mis : Cirrus, Cirrostratus,
              Cirrocummulus.
       – A. Pertengahan (2 – 6 km)
             mis : Altocumulus, Altostratus)
       – A. Rendah (< 2 km)
             mis : Cummulus, Stratus, Cummulonimbus, Nimbostratus, Stratocumulus
         Kabut/Fog ® Sangat dekat permukaan bumi.
C. IKLIM
Keadaan rata-rata udara pada kawasan yang luas dan dalam waktu yang lama.
·) Klasifikasi iklim
I.  Berdasarkan klages
a.  Tropis ® suhu 20oC setahun
b.  Sub tropis  ® suhu diatas 20oC selama 4-11 bulan
c.  Sedang ® suhu 10oC – 20oC
d.  Dingin ® 10 – 20oC selama 1 – 4 bulan
e.  Kutub ® Suhu rata-rata 1oC
II. Menurut KOPPEN
  Berdasarkan suhu dan curah hujan
a.   Iklim A (tropis)
– Af (Tropis basah) ® hujan tropis
– Am (Tropis musim) ® hujan musim
– Aw (Tropis kering) ® sabana
b.   Iklim B (kering)
– Bs (Steppa)
– Bw (Gurun)
c.   Iklim C (sedang)
– Cw (Musim cuek yang kering)
– Cs (Musim panas yang kering)
– Cf (Lembab sepanjang musim)
d.   Iklim D (dingin)
– Df (Lembab sepanjang musim)
– Dw (Kering pada ekspresi dominan panas)
e.   Iklim E (Kutub)
– Et (tundra)
– Ef (beku/salju)
III.   Menurut Yunghuhn
 Berdasarkan vegetasi dan ketinggian tempat
 a. Iklim panas (0 – 700 m dpl)
 b. Iklim sedang (700 – 1500 m dpl)
 c.  Iklim sejuk (1500 – 2500 dpl)
 d. Iklim cuek (> 2500 m dpl)
IV.  Menurut Schmidt dan Ferguson
      Berdasarkan perbandingan jumlah bulan kering dengan bulan berair (Q)
                                                            
Tipe Iklim
Q (%)

A
B
C
D
E
F
G
H

  0        –       14,3

14,3    –        33,3
33,3    –        60
60       –        100
100     –        167
167     –        300
300     –        700
700     –       

Jenis-jenis Sungai :


C. GEMPA
Istilah-istilah gempa
  1. Faktor Iklim
  1. Faktor KeadaanTanah (Edafik)
  1. Faktor tinggi/rendahnya wajah bumi  Relief/Topografi
  1. Faktor Biotik (Makhluk Hidup) seumpama manusia

DI MUKA BUMI

  1. UU Perlindungan Alam no 5 thn 1967
  1. UU Perlindungan Thdp Hewan Liar & Satwa  Langka.

Karl MarkR. Malthus
NATALITASII. Bdkn. pembentukannya
II. Bdkn. Cara terbentuknya
KolamHutan

  1. Peranan AMDAL dalam Pengelolaan Lingkungan
  1. Peranan AMDAL bagi Pengambil Keputusan

B. FUNGSI PETA

  1. Garis kontur yang rapat menunjukan medannya terjal sedangkan yang renggang menunjukan medannya landai.
  1. Semua titik dalam garis kontur mempunyai ketinggian yang sama.
  1. Garis kontur sulit dipercayai berpotongan dengan garis kontur  yan lainnya
  1. Garis kontur tak mungkin  bercabang.

2. HIDROSFER 
PERAIRAN DARAT
A. AIR TANAH
  Air yang terdapat pada pori-pori/celah-celah batuan, yang terdiri dari:
  mata air
  preatis                      
  artesis : air yang terdapat di diantara 2 lapisan impermeable.
                             
B.  SUNGAI
Aliran air tawar yang mempunyai DAS.
I.Berdasarkan sumber air
–  S. Hujan ® dari hujan                       
–  S. Gletser ® dari gletsyer
– S. Campuran ® adonan air hujan dengan  es
  Contoh : Sungai Digul dan Sungai Membramo. 
II.Berdasarkan debit air
– S. Permanen/perennial (tetap)
– S. Periodik (tidak tetap)/ephimeral : airnya ada apabila hujan turun.
III.Berdasarkan muara (pelepasan air)
S. Exoreik ® ke laut   
– S. Endoreik® ke danau
– S. Areik ® tidak bermuara (habis di tengah jalan).
IV.Berdasarkan arah                   
1.  S. Konsekwen
    Arahnya searah kemiringan lereng
2.  S. Subsekwen
    Sungai yang arahnya tegak lurus s.konsekwen
3.  S. Obsekwen
    Anak s.subsekwen arahnya bertentangan s.konsekwen
4.  S. Resekwen
    Anak s.subsekwen arahnya sejajar s.konsekwen
5.  S. Insekwen
POLA ALIRAN SUNGAI
· P. Dendritis
Tidak teratur( seumpama akar pohon/cabang pohon)   
· P. Pinnate
Induk sungai nyaris sejajar anak sungai (di kawasan miring/bukit)
· P. Rectangular
  Membentuk sudut 900 di kawasan patahan
· P. Trellis
Teratur (mirip sirip daun/duri ikan)
·   P. Annular/Angular
Melingkar/bulat sprt cincin cth : kawasan kubah/dome
· P. Radial
  – R. Sentripetal/memusat cth: kawasan depresi/cekungan.
– R. Sentrifugal/menyebar cth : keluar dr puncak bukit.
C. DANAU
Cekungan permuk. Bumi yang berisi air tawar dalam jumlah yang besar.
I. D. Vulkanik
 Akibat letusan gunung berapi
2. D.Tektonik
Akibat pergeseran/dislokasi lap. Kulit bumi.
3. D. Tektovulkanik
    Contoh :  Danau Toba                    
4. D. Karst
    Akibat pelarutan di kawasan kapur
5. D. Buatan
Buatan insan dengan cara membendung suatu sungai.               
D. RAWA                                  
*R. Tergenang
– Air senantiasa tergenang
– Asam
– Tidak sanggup diminum
– Lap. dasar tanah gambut
*R. Pasang Surut
– Air dipengaruhi dinamika air laut
– Dapat diminum
– Baik untuk pertanian
II.  PERAIRAN LAUT
Bagian permukaan bumi yang lebih rendah yang diisi oleh air dalam jumlah sungguh besar dan wilayah  yang sungguh luas
B. JENIS-JENIS LAUT
1. Bdkn. cara terjadi :
a.  Laut transgresi
Akibat dataran rendah digenangi air bahari (laut-laut dangkal).
mis : D. Sunda, D. Sahul
b.  L. Ingresi
Akibat penurunan/pemerosotan dasar bahari (laut-laut dalam).
mis : L. Banda, L. Sulawesi, dll
c.  L. Regresi
Akibat penyempitan (kebalikan L. transgresi).
mis : Sel. Malaka
2. Bdkn. Letak
a.  L. Tepi
Letaknya dipinggir benua
mis : L. Cina Selatan
b.  L. Pedalaman
Dikelilingi benua.
mis : L. Jepang, L. Hitam, L. Kaspia
c.  L. Pertengahan
Letaknya diantara dua benua
mis : L. Tengah, L. Indonesia
3. Bdkn. kedalamannya
a.  Zone Litoral (0 m)
Garis batas pasang naik dengan pasang surut.
b.  Z. Neristis (0 – 200 M)
Ciri-cirinya :
– Sinar matahari sanggup menembus dasar laut
– Tumbuhan bahari meningkat baik
– Banyak plankton
– Daerah penangkapan ikan
c.  Z. Bathyal (200 – 2.000 m)
    Gelap total
    Tumbuhan tidak ada
    Binatang terbatas
d.  Z. Abysal (>2.000 m)
– Terdapat palung laut.
3.lITOSFER
I. Lithosfer
– Lithos = batuan
– spera  = lapisan
Terdiri dari        :
– sial  ( di darat)
– sima ( di laut)
Batuan pembentuk lithosfer
1. Batuan beku
· B.B dalam/plutonik/tubir
cth. Granit, sienit, obisis
· B.B korok/gang/celah
cth : Lakolit,sill
· B.B luar/efusit/amorf
cth. B.apung, B.kaca
2. Batuan sedimen (Pengendapan)
a.  Berdasarkan tempat
– di darat   : teristis
– di sungai : fluvial
– di danau              : limnis
– di bahari                 : marine
– di es                   : glasial
b.  Berdasarkan tenaga
– angin                  : aeolis/aeris
– air sungai            : akuatis
– air laut    : marine
3. Batuan metamorf (perubahan)
Akibat suhu dan tekanan naik
– B.M Dinamo
akibat tekanan naik
cth : t.liat  : b.sabak
– B.M (kontak)
akibat suhu naik
cth: B.kapur – B.marmer/pualam
– B.M.K Pneumatolotik
Percampuran  (+) zat kimia
cth
pasir kuarsa + borium = B.turmalin                                
pasir.kuarsa (+) florium = B. Topaz              
II. Tenaga Geologi
Tenaga yang mengganti bentuk permukaan bumi yang menghasilkan  “Relief”.
Terdiri dari :
· Tenaga Endogen : Membangun
· Tenaga Eksogen  : Merusak
· Tenaga Eksterestial : Dari luar planet
ž TENAGA ENDOGEN
A. Tektonisme
Terjadinya dislokasi batuan di dalam bumi
· Epirogenesa
–           Pengangkatan dan penurunan benua pada wilayah yang luas dan waktu yang usang
Jenis Epirogenesa
– Epi.Negatif
   à Darat ­ bahari ¯
 Cth : Naiknya Pantai Pangandaran
– Epi.Positif       
   à Darat ¯ Laut ­
Cth: Penyempitan Pulau Ubi di pantai utara Jawa
· Orogenesa
– Bekerja pada wilayah yang sempit dan waktu yang singkat
–           Barisan orogenesa memunculkan pegunungan
Contohnya: Lipatan, Patahan dan Sesar
B.  Vulkanisme
Peristiwa keluarnya magma dari perut bumi ke lapisan batuan di atasnya atau hingga ke permukaan bumi.
   Istilah-istilah dalam vulkanisme :
· Intrusi magma
Proses menyusupnya magma ke lapisan batuan di atasnya dan tidak hingga ke permukaan bumi.
· Ekstrusi magma
keluarnya magma hingga ke permukaan bumi

  Gejala pasca vulkanik/ post vulkanik
· sumber air panas/ geyser
· mata air makdani/ mineral
· Ekshalasi
– Gas welirang H2S / Solfatar
– Asam arang CO2/Mofet
– Uap air H2O/ Fumarol
ž T. EXOGEN
 Tenaga yang berasal dari luar bumi yang menghancurkan bumi
 a.Pelapukan / Weathering
Penghancuran massa batuan
Jenis pelapukan:
· P. Mekanik/ fisis
Perubahan suhu secara tiba-tiba
· P. Kimiawi
– Oksidasi  = Oksigen/O2
– Hidrasi    = Air/ H2O
– Karbonasi = Karbondioksida/CO2
· P.Biologis/Organik
                  Mahluk hidup
          P.Chemis digurun pasir
b. Erosi/Pengikisan
Terlepasnya runtuhan batuan oleh tenaga di p.bumi
Jenis erosi :
  Erosi air laut    = abrasi
  Erosi es                       = gletsyer
  Erosi angin      = korasi
c. Masswasting
  Tanah longsor
  Tanah amblas
  Tanah mengalir
  Lumpur mengalir
d. Sedimentasi           
Massa pengendapan batuan/tanah
· Sedimentasi Fluvial ®air sungai
Hasil:
– delta = muara sungai
– beting/bantaran sungai =  tengah-tengah sungai
– dataran alluvial = di kiri kanan sungai
· Sedimentasi aeolis = angin
Hasil : Gundukan pasir/sand dunes
· Sedimentasi marine ® air bahari :
  Beach/ pesisir
  Bar/gosong pasir
  Tombolo/endapan pasir penghubung daratan dan pulau kecil.
“Gerakan/getaran akhir putusnya jaringan batuan/tanah”
· Hyposentrum
Pusat gempa di dalam kulit bumi
· Erysentrum
Pusat gempa di permukaan bumi
· Seismograf
Alat pencatat getaran gempa
· Seismologi
Ilmu yang mempelajari wacana gempa
· Seismogram
Hasil pencatatan seismograf
· Homoseista : Garis khayal pada peta yang memamerkan waktunya sama mendapatkan getaran
· Isoseista
Garis khayal pada peta yang menghubungkan tempat-tempat dengan kerusakan fisik sama
· Pleistoseista
Garis khayal pada peta yang menghubungkan tempat-tempat kerusakan terparah
· Makroseisme
Getaran gempa terbesar
· Mikroseisme
Getaran gempa kecil
Jenis gempa
· Berdasarkan tenaga yang menimbulkan
1.  Gempa tektonik
    Dislokasi dalam kulit bumi
2.  Gempa vulkanik
    Erupsi/letusan gunung berapi
3.  Gempa runtuhan/terbal
    Runtuhnya dinding gua
· Berdasarkan jarak Hyposentrum
1. G. Dalam 300-700 km
2. G. Intermedier 100-300 km
3. G. Dangkal < 100 km
· Berdasarkan jarak Epysentrum
1.  G. Setempat < 10.000 km
2.  G. Jauh = 10.000 km
3.  G. Sangat Jauh > 10.000 km
· Berdasarkan bentuk Epysentrum
1. G.Linier/garis
Tektonik
2. G.Sentral/titik : Vulkanik
3. G. Areal/wilayah
· Berdasarkan letak Epy/Hypo
1. Darat
2. Laut /Tsunami/Gel.pasang   
Cara menyeleksi pusat gempa
Rumus Laska:
Menentukan jarak episentrum dengan stasiun pencatat gempa.
Rumus:
D = {(s-p)-1 } x 1000 km
PERHATIAN :
 1′ =  60” = 1000 km
         30” =    500 km
10” X 1000 km = 166,66
 60”                 = 167 KM

4.PROSES TERJADINYA BUMI
Suhu rata-rata permukaan bumi merupakan 140 C. Para ilmuwan percaya bahwa cuma bumilah yang atmosfernya mempunyai cukup oksigen untuk mendukung kehidupanBumi merupakan planet paling besar kelima dengan diameter + 13.000 km (5x diameter Pluto, planet terkecil. 1/11x diameter Jupiter, planet terbesar). Bumi berada pada jarak kira-kira 150 juta km dari matahari. Jarak ini disebut dengan 1 Satuan Astronomi (SA). Bumi berputar mengitari matahari dalam waktu 365 hari, 6 jam, 9 menit, 10 detik, dengan jarak tempuh 958 juta km. Waktu yang diinginkan bumi untuk mengitari matahari ini disebut 1 tahun bumi. Dalam mengorbit matahari, bumi bergerak dengan kelajuan rata-rata 107,2 km/jam
Di samping begerak mengitari matahari, bumi juga berputar pada porosnya. Waktu yang diinginkan untuk 1 kali berputar pada porosnya merupakan 23 jam, 56 menit, dan 4 detik yang disebut juga selaku 1 hari bumi.
TERJADINYA BUMI
Beberapa teori dari para jago yang mengemukakan proses terjadinya bumi, antara lain:
1.      Hipotesis Kabut Kant-Lapplace
          Immanuel Kant (Jerman, 1775)
            Awalnya, ruang angkasa cuma berisi gas-gas. Gas yang bermassa besar menawan gas lain di sekitarnya membentuk matahari. Bola-bola gas yang saling bertumbukan memunculkan panas sehingga terjadi putaran kabut. Kabut mengumpul dan menjadi cuek hingga akhirnya memadat menjadi planet.
          Pierre de Lapplace (Prancis, 1796)
            Awalnya kabut dalam ruang angkasa berputar, terjadi gumpalan awan di khatulistiwa. Material dari pusat putaran pindah ke gumpalan awan membentuk planet yang terus mengitari pusat massa awal.
2.      Hipotesis Planetesimal
Thomas C. Chamberlin (1843-1928) dan Forest R. Moulton (1872-1952), keduanya merupakan ilmuwan Amerika. Pada tahun 1900 mengemukakan bahwa  Matahari sudah ada sejak permulaan sebelum planet terbentuk. Ada benda langit dekat matahari yang gravitasinya menawan material matahari. Material matahari yang kesengsem menjadi gumpalan (planetesimal) yang terus bermetamorfosis planet.
Teori ini ditolak lantaran material matahari sungguh panas sehingga di saat menggumpal akan secepatnya meledak dan planet sulit dipercayai terjadi.
3.      Hipotesis Pasang surut
Sir James Jeans dan Harold Jaffries, 1917
Teori ini sungguh seumpama dengan Teori Planetesimal dimana ada 2 matahari dalam metode tata surya. Gaya gravitasi saling memicu terjadinya pasang surut di permukaan keduanya. Bagian permukaan yang kesengsem berpisah dari keduanya dan membentuk pengecap pijar raksasa. Kemudian pengecap pijar itu menggumpal dan mendingin hingga menjadi planet.
4.      Hipotesis Proto Planet
Carl Von Wiezsaeker (1940) dan G.P. Kuiper (1950)
Kedua jago menyatakan bahwa tata surya terbentuk dalam waktu yang serentak dari gumpalan awan gas dan debu (hidrogen dan helium). Awan gas mengalami pemutaran dan pemadatan kemudian membentuk seumpama cakram. Bagian tengah mempunyai daya tekan yang besar, terbentuklah matahari. Selanjutnya potongan yang diselimuti kabut, dan pecah  menjadi awan yang lebih kecil lagi disebut Proto Planet.
5.      Hipotesis Bintang Kembar
Fred Hoyle, 1956
Dalam tata surya terdapat dua bintang kembar yang salah satunya tidak stabil. Bintang yang tidak stabil kemudian meledak. Pecahannya kemudian mengitari bintang yang satu lagi. Bintang yang dikelilingi pecahan-pecahan itu merupakan matahari dan pecahan-pecahan yang mengelilinginya  menjadi planet setelah mendingin
PERKEMBANGAN TEORI PEMBENTUKAN BUMI
Setelah terbentuk, bumi terus bergerak dan berkembang, sehingga terbentuklah bentangan alam.
Terdapat beberapa teori wacana wajah bumi, antara lain :
1. Teori Hanyutan Benua (Continental Drift)
2.      Teori Laurasia-Gondwana
3.      Teori Pemekaran Dasar Samudera
4.      Teori Lempeng Tektonik
TEORI HANYUTAN BENUA (CONTINENTAL DRIFT)
Alfred Lothar Wegener (1880-1930) menyatakan bahwa seluruh benua berasal dari 1 daratan, disebut Pangea, dan dikelilingi lautan Thetys.
180 juta tahun yang kemudian Pangea terpecah membentuk daratan gres berjulukan Gondwana.
135 juta tahun yang kemudian Gondwana terpecah membentuk Kutub Selatan, Australia, Afrika, Amerika, Greenland, dan Eropa.
Penyebab pergantian benua merupakan arus konveksi penghasil gaya sentrifugal, membuat bumi cembung ke arah ekuator
TEORI LEMPENG TEKTONIK
Jason Morgan, Amerika (1987) – menyatakan terdapat  lempeng di dalam kerak bumi. Lempeng itu terapung-apung di atas mantel bumi. Arus konveksi yang kokoh dalam Astenosfer menggerakkan lempeng-lempeng itu di permukaan bumi. Pergerakan lempeng-lempeng itu membuat pergantian benua.
Lempeng di dunia terbagi 2:
          Lempeng Samudera (sima): kerak samudera
          Lempeng Benua (sial): kerak benua dan dasarnya
LAPISAN BUMI
Berdasarkan observasi jago geofisika, utamanya dengan metode seismik, potongan dalam bumi sanggup diketahui.
Berdasarkan kecepatan perambatan gelombang P dan S, bumi dibagi atas :
1.      Kerak Bumi
2.      Mantel
3.      Inti
Berdasarkan sifat fisiknya, bumi dibagi atas
1.      Lapisan Litosfer
2.      Lapisan Astenosfer
3.      Lapisan Mesosfer
ATMOSFRE
Atmosfer merupakan lapisan udara yang menyelimuti bumi. Bumi dan lapisan udara yang menyelimutinya sama-sama berotasi terhadap poros bumi serta berevolusi mengelilingi matahari. Tebal lapisan ini meraih 10.000 km lebih (diukur dari permukaan laut). Hampir 97 % dari udara terletak pada lapisan atmosfer paling bawah yang tebalnya meraih 30 km. Semakin menjauh dari permukaan bumi kadar udara pada lapisan atmosfer makin menurun.
KERAK BUMI
Kerak merupakan lapisan terluar bumi. Di bawah benua, ketebalan kerak bumi sanggup meraih 70 km. Kerak di bawah benua disebut sial lantaran banyak mengandung silikon dan aluminium. Di bawah lautan, ketebalan kerak bumi sekitar 30 km. Di bawah sial terdapat sima, yakni lapisan kerak bumi yang banyak mengandung silikon dan magnesium.
MANTEL
Mantel merupakan lapisan dalam bumi yang berisikan cairan kental panas bersuhu 1.500-3.000 0C dengan massa jenis berkisar antara 4.000-6.000 kg/m3. Tebal mantel merupakan sekitar 2.200 km. Lapisan mantel berada hingga jari-jari 5650 km. Sebagian besar lapisan mantel berisikan magnesium dan silikon yang membentuk mineral Olivin (Mg2SiO4).
INTI LUAR
Inti luar merupakan lapisan dalam bumi yang berwujud cairan panas dan sungguh kental dengan suhu 4.000 0C. Massa jenisnya antara 10.000-11.000 kg/m3. Tebalnya meraih 2250 km, atau jari-jarinya sepanjang 3450 km.
INTI DALAM
Inti dalam merupakan pusat bola bumi dengan jari-jari 1200 km. Inti dalam berisikan 80 % kristal besi dan sisanya kristal nikel. Massa jenisnya 11.000-13.000 kg/m3. Suhunya meraih 6.000 0C. Inti dalam bumi merupakan sumber medan magnet dengan tekanan 2.000.000 atm.
LITOSFER
Litosfer yang artinya lapisan batuan merupakan lapisan kerak bumi terluar dengan ketebalan sekitar 100 km. Sebagian besar batuan pada lapisan ini berisikan silikon oksida dan aluminium oksida.

5. RUANG LINGKUP GEOGRAFI
1.    Pengertian dan Batasan Geografi
Perkataan geografi berasal dari Bahasa Yunani : Geo (Bumi), dan Graphein (tulisan). Jadi secara harfiah, geografi memiliki arti goresan pena wacana bumi atau sering disebut ilmu bumi. Geografi sanggup didefenisikan selaku ilmu yang mempelajari/mengkaji bumi dan segala sesuatu yang ada di atasnya.
B. OBJEK STUDI GEOGRAFI
Studi Geografi : Studi keruangan wacana gejala-gejala geografi.
 i.     Permukaan bumi dan segenap proses berjalan di atasnya.
ii.     Pengorganisasian wilayah dan ruang di wajah bumi, baik di daratan perairan, maupun di udara.
iii.     Tafsiran wacana alam dan bentang sosial, tergolong budaya, perkotaan dan pedesaan.
iv.     Hubungan insan dengan lingkungan yang berbeda-beda, baik yang merupakan hasil budaya maupun teknologi.
Interaksi insan dengan proses-proses yang ada di wajah bumi, yang pada prinsipnya merupakan pendekatan ekologi.
Secara garis besar, seluruh objek kajian geografi sanggup dibedakan atas dua faktor utama, yakni aspek fisik dan faktor sosial. Aspek fisik /alamiah termasuk faktor kimiawi, biologis, astronomis dan sebagainya, sedangkan aspek sosial meliputi aspek antropologis, politis, hemat dan sebagainya
C.  Ruang Lingkup Geografi
1.   kajian terhadap wilayah (region);
2. interaksi antara insan dengan lingkungan fisik yang merupakan salah satu potongan dari keragaman wilayah;
3. persebaran dan kaitan antara
penduduk (manusia) dengan aspek-aspek
keruangan dan kerja keras insan untuk
memanfaatkannya.
Permukaan bumi sanggup dikelompokkan menjadi tiga lingkungan, yakni selaku berikut :
·     Lingkungan fisikal (physical enviroment) atau abiotik adalah segala sesuatu disekitar insan yang berupa mahluk tak hidup, misalnya : tanah, air, dan sinar matahari.
·     Lingkungan biologis (biological environment) atau biotik merupakan segala sesuatu di sekeliling insan yang berupa mahkul hidup, seumpama binatang, tumbuh-tumbuhan tergolong manusia.
·     Lingkungan sosial (social environment) merupakan segala sesuatu disekitar insan yang berwujud langkah-langkah atau acara insan baik dalam relevansinya dengan lingkungan alam maupun korelasi antar manusia.
D.    Ilmu Penunjang Geografi
  i.    Geologi       : Ilmu yang mempelajari bumi secara keseluruhan kejadian, struktur, komposisi, sejarah dan proses perkembangannya.
 ii.    Geofisika    : Ilmu yang mengkaji sifat bumi potongan dalam dengan metode tehnik fisika, seumpama mengukur gempa bumi, gravitasi dan sebagainya.
iii.    Meteorologi : Ilmu yang mempelajari atmosfer, misalnya udara, cuaca, suhu dan sebagainya.
iv.    Astronomi : Ilmu yang mempelajari benda-benda langit di luar atmosfer bumi : seumpama matahari, bintang, ruang angkasa, dan sebagainya.
 v.    Geomorfologi : Studi wacana bentuk-bentuk permukaan bumi dan segala proses yang menciptakan bentuk-bentuk tersebut.
vi.    Oceanografi : Ilmu yang mempelajari lautan ; misalnya sifat air laut, pasang, kedalaman dan lain sebagainya.
vii.    Hidrografi : Ilmu yang berafiliasi dengan pencatatan, survey, pemetaan laut,danau, sungai, dsb.
viii.    Geografi Regional :  Cabang geografi yang mempelajari kawasan
tertentu secara khusus.
      Cabang ilmu geo  lainnya:
Klimatologi
Vulkanologi          
Seismologi           
Geofisika          
Biogeografi          
Antropogeografi  
Geo politik        
Geo regional        
Sosiologi            
Geo penduduk     
Geo ekonomi      
Geo pedesaan   
Geo kota
ix.    Geografi Matematik : Cabang geografi yang mempelajari wacana anggapan bentuk, ukuran dan gerakan bumi.
 x.    Biogeografi : Ilmu yang mengkaji persebaran mahluk hidup di permukaan bumi.
xi.    Antropogeografi/Etnografi : Ilmu yang mengkaji persebaran kebudayaan insan di permukaan bumi.
E.     KONSEP GEOGRAFI
ADA 2 MACAM
SATU:
a.     Penghargaan budayawi terhadap bumi
b.    Konsep regional/wilayah
c.     Pertalian wilayah
d.    Lokalisasi
e.     Interaksi keruangan
f.     Skala wilayah
g.    Konsep perubahan
DUA:
b1. Konsep Lokasi
a. Lokasi Absolut
b. Lokasi Relatif
      2. Konsep Jarak
3. Konsep Keterjangkauan
4. Konsep Morfologi
5. Konsep Aglomerasi(mengelompok)
6. Konsep Nilai Kegunaan
7. Konsep Pola
8. Konsep Deferensiasi Areal
9.KonsepInteraksi/ Interdependensi
    10. Konsep Keterkaitan Keruangan
F.     METODE PENDEKATAN GEOGRAFI
Beberapa pendekatan geografi
a.  Pendekatan keruangan (spatial approach) :
·     Pendekatan topik
       misal di kawasan tertentu ada kelaparan, maka kelaparan inilah yang menjadi sorotan utama dalam pendekatan topik.
·     Pendekatan acara manusia
       Pendekatan ini diarahkan terhadap acara manusianya (human aktivities) ditinjau dari penyebarannya, sanggup dibedakan jenis-jenis acara sehubungan dengan mata pencaharian penduduk.
·     Pendekatan regional
       Pendekatan regional memiliki arti mendekati suatu tanda-tanda atau suatu problem dari region tempat tanda-tanda tersebut.
b. Pendekatan ekologi (ecological approach) : suatu metodologi untuk mendekati, menelaah dan menganalisis suatu tanda-tanda atau problem geografi dengan menerapkan desain dan prinsip ekologi.
c. Pendekatan kronologi (historic approach)
Pendekatan ini dimengerti dengan pendekatan historis atau sejarah. Dengan ini peneliti sanggup mengkaji perkembangan, prediksi tanda-tanda alam atau problem yang mau datang.
d. Pendekatan sistem (system approach)
Sistem ini merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan satu sama lain.
G.    PRINSIP-PRINSIP GEOGRAFI
a.     Prinsip penyebaran/distribusi
Prinsip penyebaran, yakni suatu tanda-tanda dan fakta yang tersekon tidak merata di permukaan bumi yang termasuk bentang alam, tumbuhan, binatang dan manusia.
b.    Prinsip interelasi/hubungan
Prinsip interelasi, yakni suatu korelasi saling terkait dalam ruang, antara tanda-tanda yang satu dengan tanda-tanda yang lain.
c.     Prinsip deskripsi/penggambaran
 Prinsip deskripsi yakni klarifikasi lebih jauh mengenai gejala-gejala yang diselidiki/ dipelajari.
d.    Prinsip korologi/keruangan
Prinsip korologi, yakni tanda-tanda hidup, fakta, ataupun problem geografi disuatu tempat yang ditinjau sebenarnya, interelasinya, interaksinya dan integrasinya dalam ruang tertentu.
H.    ASPEK-ASPEK GEOGRAFI
a. Aspek Fisik
tanah, air, dan udara dengan segala prosesnya.
b. Aspek Manusia
Geografi insan merupakan cabang dari ilmu geografi yang mempelajari semua faktor tanda-tanda di permukaan bumi yang mengambil insan selaku objek utamanya.seperti:
a.     Oikumene dan pemukiman
b.     persebaran penduduk
c.     kepadatan penduduk
d.     perubahan penduduk
e.     migrasi penduduk
c. Aspek Regional
Langkah-langkah observasi geografi selaku berikut :
a.     Perumusan problem dan tujuan penelitian
b.     Penyusunan hipotesa penelitian
c.     Penentuan populasi dan penarikan sampel
d.     Teknik pengumpulan data
e.     Analisis dan interpretasi data
F.   Penarikan kesimpulan hasil penelitian
RINGKASAN MATERI KELAS XI (SEBELAS)
1. BIOSFER dan LINGKUNGAN HIDUP
Bio          : hidup
Sphaira  : lapisan / lingkungan
“Kesatuan hidup tumbuhan dan fauna yang   tersebar di wajah bumi”
FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERSEBARAN FLORA DAN FAUNA
PERSEBARAN FLORA
—  Hutan Hujan Tropis
                Karakteristik:                                                      
                a. Matahari bersinar sepanjang tahun
                b. CH tinggi
                c. Terdapat kanopi (tudung daun)
—  Hutan Musim Tropis
                Karakteristik:
                a. Tumbuhan membentuk deretan musiman
                b. Termasuk tumbuhan tropofit
                c. Daun meranggas di saat kemarau dan lebat di saat   
                   ekspresi dominan hujan
—  Hutan Gugur
                karakteristik: Tumbuhan menggugurkan daun di saat
               ekspresi dominan dingin
—  Padang rumput
                karakteristik:
                a. CH rendah
                b. posositas dan drainase kurang baik
              Padang Rumput Terdapat
stepa      : Padang Rumput Yang Luas
savana   : Padang Rumput Yang Luas dan di Selingi Semak   
  Belukur / Pepohonan
Gurun     : (padang pasir) di tumbihi kaktus
Taiga      : hutan yang mempunyai daun seumpama jarum atau sisik
Tundra   : berupa lumut dan semak kerdil
Mangrove : Hutan bakau di pesisir Pantai (Muara Sungai)
      karakteristik:lingkungan mempunyai kadar garam  
      tinggi, senantiasa tergenang dan tanah yang,rasa asam  
      tidak subur untuk pertanian karna kurang oksigen
PERSEBARAN FAUNA DI MUKA BUMI
—  Daratan               
– Australian          : marsupial (berkantung) / kanguru
                  kiwi dan burung cendrawasih
– Oriental (Asia)  : mamalia
– Neartik (Amerika Utara)
: – ayam kalkun, bison, muskox
– Paleartik (Eurasia)                        
: rusa kutub, kambing marcopolo
– Neotropik (Amerika Selatan)
                                : trenggiling, kuda, tapir
– Ethiopian (Afrika Selatan)
·         Perairan              
– Air tawar                          
1. plankton
2. nekton (organisme berenang)
3. neston (organisme mengapung)
4. bentos (organisme dasar perairan)
5. perifiton (organisme melekat)
– Air Laut (Berdasar Kondisi Fisik Dan Penghuninya)
1. Litoral              : daerah pasang surut (berbatasan dengan
  darat), contohnya teripang, udang, cacinglaut   
2. Neritik              : bahari dangkal (200 m) dan sanggup ditembus
                               cahaya, misalnya plankton, nekton,
                               neston, bentos
3. Batial                                : tidak sanggup ditembus cahaya  
  (200 – 2000m) contohnya  nekton
4. Abisal                : kedalaman lebih dari 2000 m       
                               Yaitu afotik  tidak sanggup ditembus   
   cahaya matahari (> 2000m)
PERSEBARAN FLORA
DI INDONESIA
1. FLORA PAPARAN SUNDA (ASIATIS)
– Sumatra = pohon kamper, bunga raffles
– Jawa Kalimantan = Jati, Tenggaring, Kayu ulin
2. PAPARAN SAHUL (AUSTRALIS)
–  kayu besi, cemara, Pometia pinnata
3. FLORA PERALIHAN
– Kayu eboni, kayu rima
PERSEBARAN FAUNA
DI INDONESIA
1.   BAGIAN BARAT        
  gajah, harimau, beruang, orang utan, rino bercula
2.   BAGIAN TIMUR                        
   tikus berkantung, cendrawasih, kanguru
3.   BAGIAN TENGAH    
   komodo, burung maleo, kuskus, anoa, Babi Rusa
UPAYA PELESTARIAN ALAM
               Konservasi:            a. hutan lindung
                                                b. cagar alam
                                                c. suaka margasatwa
                                                d. taman nasonal: wilayah inti,
    rimba, pengembangan dan
    penyangga
3. Pengembangan kawasan konservasi
4. Pelestarian diluar tempat konservasi
5. UU no 4 tahun 1984 wacana ketentuan-ketentuan  
     pokok pengelolaan lingkungan hidup
A.LINGKUNGAN HIDUP
                Lingkungan hidup insan merupakan segala  sesuatu mulai dari udara, hingga benda-benda angkasa yang berjarak ratusan juta kilometer dari planet bumi yang memengaruhi kehidupan insan di bumi.
                               
                Demikian pula dengan insan itu sendiri. Manusia, baik secara individu maupun kalangan menjadi lingkungan bagi individu atau kalangan lainnya.
Lingkungan biotik adalah lingkungan yang berupa seluruh makhluk hidup mulai dari yang terkecil  seumpama basil atau mikroorganisme hingga binatang atau tumbuh-tumbuhan yang paling besar yang ada  disekitar kita dan besar lengan berkuasa pada kehidupan kita.  
Lingkungan abiotik adalah segala kondisi yang tak hidup atau bukan merupakan organisma hidup yang ada di sekeliling makhluk hidup.
Lingkungan sosial adalah insan baik secara individu, individual maupun kalangan yang ada di luar diri kita.
Lingkungan alam, sosial dan budaya sanggup diringkas menjadi dua bagian, yakni komponen bio-geofisikal (lingkungan alam)  dan
 komponen lingkungan sosial budaya (hubungan sikap insan dan lingkungan binaan). 
2.ANTROPOSFER
ž TEORI PERTUMBUHAN PENDUDUK
I. T. alami                                                    
         
          Herbert Spencer
    Penduduk (+) akhir (N) dan (M)
    Rumus: Pt = L – M
II. T. Sosial
          
     Penduduk (+) akhir interaksi (hub) individu.
     Rumus: Pt = (L – M) + (I – E)
     Teori Malthus:                                                   
      Penduduk (+) ® deret ukur: 1,2,4,8 …
      Makanan (+) ® deret hitung: 1,2,3,4 …
Cat: (-) berlaku di negara maju lantaran teknologi.
Faktor penghambat pertambahan penduduk
Ultimate checks (rintangan pokok). Mis: ancaman kelaparan
Immediate checks (rintangan langsung)
Preventive checks
Misalnya:
· Program KB
· Penundaan Usia Kawin
· Batas Usia Kawin
· Batas tunjangan anak bagi Peg.  Negeri
Positive checks
Misalnya: – Peperangan
                          – Wabah penyakit
ž TRANSISI DEMOGRAFI
Pertumbuhan penduduk ke ‚               
Terdiri atas 3 fase:
Pra transisi  = N ­ dan M­, Pt­
Transisi    = N­ dan M,¯, Pt­
Post transisi  = N¯ dan M¯, Pt¯
KOMPOSISI PENDUDUK
Komposisi  Penduduk didasarkan atas penggolongan Umur dan Jenis Kelamin
PIRAMIDA PENDUDUK
    Jenis :           
I. Limas (Kerucut)/Penduduk Muda
Ciri :
* Dimiliki negara berkembang
* N­ , M­, Pt­
* Usia Jompo < Usia Muda
* Angka Ketergantungan (DR)­  
II.     Guci Terbalik/Penduduk Tua,
ciri :                        
* N¯ dan M¯, Pt¯     
* Angka ketergantungan (DR)¯
*Usia Jompo > Usia Muda
*Dimiliki negara maju
III. Peluru/ Batu Nisan/Stasioner
Ciri :
* Dimiliki negara maju
* Angka ketergantungan (DR)¯
* N = M, L = P
* ZPG  = 0, N¯ dan M¯, Pt¯
ž FAKTOR-FAKTOR DEMOGRAFI
I.   
Banyaknya bayi yang lahir per 1000 penduduk/thn.
Kasar = CBR (Crude Birth Rate)
Faktor-faktor yang mensugesti natalitas:
v  Pro Natalitas  – Kawin usia muda
Besarnya simpulan hidup bayi
Penilaian tinggi terhadap anak.
v  Anti Natalitas :                                  
       KB
       UU Perkawinan No. 1/1974
       Penundaan usia kawin
       Peraturan wacana tunjangan anak
II. MORTALITAS
Banyaknya jumlah penduduk yang mati per     1000/thn.
Ø Kasar = CDR (Crude Death Rate)
Faktor yang mensugesti mortalitas:
v  Pro Mortalitas:
Fasilitas kesehatan belum memadai
Tingkat kesehatan rakyat rendah
Makanan kurang bergizi
Pencemaran lingkungan
– Peperangan
Bunuh diri
Bencana alam/wabah penyakit
v  Anti Mortalitas
Fasilitas kesehatan sudah tepat (kebalikan dari pro mortalitas).
III.  MIGRASI
M. internasional                                                
Imigrasi
Evakuasi
Emigrasi
Remigrasi         
Tourisme
M. Nasional
    Urbanisasi                 – Laratour aux camp
    Transmigrasi              – Week end
    Forensen                  – Ruralisasi
ž SENSUS PENDUDUK
Berasal dari bahasa Italia (Cincera = menghitung/menaksir)
Sensus Penduduk di Indonesia 1930, 1961, 1971, 1980, 1990, 2000.
Jenis:
De facto ® “WNS + WNA”
De jure ® “WNI saja”
Metode:                                                    
Canvasser
Petugas mengunjungi rumah penduduk dan mencatat jumlah penduduk.
House Holder
Kepala Keluarga mengisi formulir sensus
3. sumber daya alam (SDA
¤Pengertian SDA
¤Penggolongan SDA
¤Jenis-Jenis Bahan Galian
 

¤Pengertian SDA
     9 Semua kekayaan alam baik benda mati atau benda hidup yang berada di bumi, yang sanggup dimanfaatkan untuk menyanggupi keperluan hidup manusia.
¤Penggolongan SDA
I.    Bdkn. potongan atau bentuk yang dapat dimanfaatkan
· SDA Materi
   9 Contoh: Besi
       9   Dimanfaatkan:
-Untuk kerangka beton
-Untuk materi kenderaan
-Untuk alat rumah tangga
· SDA Hayati
   9 Terdiri:
-Nabati: Tumbuhan
-Hewani: Hewan
· SDA Energi
   9 Contoh:
-Bensin                   -Gas alam
-Solar                      -Batu bara
-Minyak tanah          -Kayu bakar
· SDA Ruang atau Tempat
   9 Contoh:
-Tempat tinggal
-Tempat pertanian
-Tempat barmain anak-anak
-Tempat perikanan
-Dll (sebutkan)
· SDA Waktu
   9Contoh:
Air susah didapat pada ekspresi dominan kemarau
· SDA yang sanggup diperbaharui
   9 SDA yang tidak sanggup habis
    9 Terjadi dengan dua cara:
1. Reproduksi
    9 Dengan cara mengembangbiakkan
    9 Contoh:
-Tumbuhan (nabati)
-Hewan (hewani)
2. Siklus
    9 Dengan cara membentuk siklus
    9 Contoh:
-Air
-Udara
a Jenis SDA yang sanggup diperbaharui
1. SDA Hayati (M. Hidup)
    9 Meliputi:
-Pertanian
-Perkebunan
-Kehutanan
-Peternakan
-Perikanan
2. SDA Nonhayati (M. Mati)
    9 Meliputi:
-Tanah
-Udara
-Matahari
-Air
· SDA yang tidak sanggup diperbaharui
   9    Pembentukannya kembali membutuhkan waktu yang usang (jutaan tahun).
   9    Contoh: Bahan galian
¤ Jenis-Jenis Bahan Galian
I. Bdkn. Daya pakai (nilai konsumtif)
· Tidak cepat habis
   9 Dimanfaatkan dalam jumlah yang kecil
   9 Dipakai berulang-ulang
   9 Misalnya:
-Intan
-Batu permata
-Emas
-Perak
· Cepat habis
   9 Dimanfaatkan dalam jumlah yang banyak
   9 Daur ulang sukar dilakukan
   9 Misalnya:
-Bensin
-Solar
-Perak
-Dll (sebutkan)
· Bahan galian magmatik
   9    Terjadi dari magma dan bertempat dekat dengan dapur magma.
· Bahan galian pegmatit
   9 Terbentuk di dalam diatrema (gang).
· Bahan galian hasil pengayaan sekunder
   9    Terjadi lantaran proses pelarutan pada batuan hasil pelapukan.
· Bahan galian hasil pengendapan
   9 Terjadi lantaran pengendapan di dasar sungai.
· Bahan galian hasil metamosfosis kontak
   9    Terjadi lantaran batuan di sekeliling magma bersinggungan dengan magma.
· Bahan galian hidrotermal
   9    Terjadi lantaran perembesan magma yang membeku di celah-celah lapisan bumi.
III. Bdkn. UU. No. 11 Tahun 1976 Tentang Pertambangan
· Bahan galian Golongan A
9          Untuk pertahanan/keamanan negara.
9    Contoh:Batu bara, Minyak bumi, Gas bumi, Nikel, Timah, Besi, Aspal, Aluminium, Mangaan, Tembaga
· Bahan galian Golongan B
   9 Untuk menyanggupi hajat hidup orang banyak.
   9 Contoh:
Emas, Perak, Seng, Magnesiun, Permata, Mika,Asbes
· Bahan galian Golongan C
   9 Tidak membutuhkan penjualan secara internasional.
   9Contoh: Batu, Pasir, Tanah liat, Batu kapur, Pasir kuarsa
¤Usaha Melestarikan SDA
01. Penghijauan
02. Reboisasi
03. Pembuatan sengkedan
04. Pengembangan DAS
05. Pengolahan air limbah
06. Penertiban pembuangan sampah
4. LINGKUNGAN HIDUP
LINGKUNGAN HIDUP
UNTUK PEMBANGUNAN
BERKELANJUTAN I
A.     Pengertian Lingkungan Hidup
Menurut Undang-Undang Nomor 23 tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, menyatakan bahwa lingkungan hidup merupakan merupakan satu kesatuan ruang dengan semua benda, daya dan keadaan, dan mahluk hidup, tergolong insan dan perilakunya yang memengaruhi kelancaran perikehidupan dan kemakmuran insan serta mahluk hidup lainnya.
Menurut Otto Sumarwoto (1989) lingkungan hidup merupakan kesatuan ruang dengan semua benda, daya dan keadaan, dan mahluk hidup, tergolong didalamnya insan dan perilakunya yang memengaruhi kelancaran perikehidupan dan kemakmuran insan serta mahluk hidup lainnya.
Menurut Otto Sumarwoto, sifat lingkungan hidup sungguh dipengaruhi oleh beberapa faktor selaku berikut :
1.       Kuantitas dan mutu unsur-unsur lingkungan hidup
2.       Interaksi antar unsur lingkungan hidup
3.       Kondisi lingkungan hidup
4.       Faktor-faktor nonmaterial, misalnya cahaya, panas, dan kebisingan.
B.     Komponen-komponen lingkungan hidup
a)     Lingkungan biotik (unsur hayati)
Terdiri atas tumbuhan, hewan, dan manusia. Menurut fungsinya, komponen biotik sanggup dibedakan menjadi 3 kalangan utama, selaku berikut :
1.       Kelompok produsen
Kelompok produsen merupakan organisme yang dapat menciptakan makanannya sendiri yang lazim disebut dengan autotrofik (auto = sendiri, trofik = menciptakan makanan).
2.       Kelompok konsumen
Kelompok pelanggan merupakan organisme yang cuma mempergunakan hasil yang ditawarkan oleh organisme lain (produsen). Oleh lantaran itu pelanggan disebut dengan heterotrofik. Kelompok ini terdiri atas insan dan kalangan binatang herbivora (pemakan tumbuh-tumbuhan). Hewan herbivora berikutnya dikonsumsi oleh binatang karnivora (pemakan binatang lainnya) , dan kedua jenis binatang ini dikonsumsi oleh manusia, yang tergolong kedalam golongan omnivora (pemakan segalanya).
3.       Kelompok pengurai (decomposer)
Kelompok pengurai berperan dalam menguraikan sisa-sisa atau mahluk hidup yang sudah mati. Termasuk dalam kalangan pengurai merupakan basil dan jamur.
b)           Lingkungan abiotik (unsur fisik)
                Lingkungan abiotik merupakan benda-benda mati yang ada di bumi namun mempunyai imbas pada kehidupan mahluk hidup yang ada di dalamnya. Berikut yang tergolong kalangan abiotik.
1.       Tanah
2.       Atmosfer/Lapisan Udara a
3.       Air
4.       Sinar Matahari
ekosistem  disebut dengan ekologi.
Ekosistem sanggup dibedakan selaku berikut :
a)     
b)      Telaga
c)       Rawa                     ekosistem perairan
d)      Sungai
e)      Laut
f)       
g)      Pegunungan                      
h)      Padang rumput              ekosistem darat
i)        Gurun pasir
C.      Kualitas lingkungan hidup
Kualitas lingkungan yang bagus merupakan situasi menciptakan setiap orang tenteram hidup dalam lingkungan tersebut.
Kualitas lingkungan juga sungguh bersifat holistik, yakni menatap keseluruhan komponen dalam lingkungan hidup selaku satu kesatuan.
Kualitas lingkungan hidup sanggup dibedakan menurut biofisik, sosial-ekonomi, dan budaya.
a.      Lingkungan biofisik adalah lingkungan abiotik dan biotik secara simbiosis..
b.      Lingkungan sosial ekonomi terdiri atas sandang, pangan, papan, pendidikan, dan keperluan lainnya.
c.       Lingkungan budaya adalah segala kondisi, baik berupa materi atau benda maupun nonmateri yang dihasilkan oleh insan lewat acara dan kreativitasnya.
D.     Faktor-faktor yang mensugesti lingkungan hidup.
Faktor-faktor yang mensugesti lingkungan hidup antara lain :
1)       Jenis dan jumlah masing-masing unsur lingkungan hidup.
2)      Hubungan atau interaksi antarunsur dalam lingkungan hidup.
3)      Kelakuan atau kondisi unsur lingkungan hidup.
4)      Faktor-faktor nonmaterial, antara lain kondisi suhu, cahaya, dan kebisingan.
5)      Keadaan fisik akan besar lengan berkuasa terhadap kondisi ekonomi, sedangkan kondisi ekonomi akan besar lengan berkuasa terhadap kondisi sosial dan budaya penduduk.
                                                                                                                                                                               


A.     Pembangunan  Berkelanjutan
(Sustainable Development)
Pada tahun 1987, komisi dunia untuk lingkungan dan pembangunan mengenalkan perumpamaan pembangunan berkesinambungan (suistainable development). Istilah tersebut memamerkan bahwa negara-negara sanggup melanjutkan pembangunan ekonomi untuk meraih taraf hidup lebih tinggi tanpa menghancurkan dan membahayakan lingkungan.
Dalam Undang-Undang Nomor 23 tahun 1997 wacana Pengelolaan Lingkungan Hidup disebutkan bahwa pembangunan berkesinambungan yang berwawasan lingkungan hidup merupakan upaya sadar dan terencana, yang menggabungkan lingkungan hidup, tergolong sumberdaya, ke dalam proses pembangunan untuk menjamin kemampuan, kesejahteraanm dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.  
Yang berisi suatu planning global untuk pembangunan berkesinambungan yang sanggup dijadikan tutorial bagi negara-negara untuk melakukan :
1.       Pembangunan berkesinambungan dan pembangunan ekonomi.
2.       Pemerintah yang demokratis.
3.       Pembangunan sosial dan pelestarian lingkungan.
KTT Pembangunan Berkelanjutan pada tahun 2002 di Johannesburg, Afrika Selatan menciptakan :
1.       Deklarasi mengenai pembangunan berkelanjutan.
2.       Rencana pelaksanaan.
3.       Kesepakatan kolaborasi antarpeserta konferensi, khususnya mengenai air, energi. Kesehatan, pertanian, dan keragaman hayati.
B.     Pemanfaatan Lingkungan bagi Pembangunan Berkelanjutan
a)     Pembangunan Konvensional dan Pembangunan Berkelanjutan
Pembangunan berkesinambungan mesti memperhitungkan perbedaan sumber daya alam yang sanggup diperbarui dengan yang tidak sanggup diperbaharui.
b)     Aspek Lingkungan Menentukan Pembangunan Berkelanjutan
Keberlanjutan pembangunan diputuskan oleh lima aspek, yakni lingkungan, ekonomi, sosial, budaya, dan politik.
c)      Pemanfaatan Lingkungan bagi Pembangunan
1.       Reklamasi
Reklamasi lahan sanggup dilaksanakan dengan pengeringan rawa, perbaikan lahan bekas tambang, serta pengeringan laut.
a)      Pengeringan rawa
b)      Perbaikan Lahan Bekas Tambang
c)       Pengeringan Laut
Reklamasi bahari yang paling fantastis dunia merupakan proyek Zwider Zee di Belanda. Yang kemudian dimanfaatkan untuk lahan pertanian, permukiman, transportasi, dan rekreasi.
2.      Peningkatan Lahan Garapan dan Hasil Panen
3.      Peningkatan Persediaan Pangan
Usaha kenaikan hasil pertanian sanggup dilaksanakan dengan cara-cara selaku berikut :
1.       Intensifikasi pertanian dimaksudkan untuk mengembangkan produktivitas kerja keras pertanian lewat penggunaan dan kenaikan teknologi tepat guna.
2.       Diversifikasi dimaksudkan untuk mengembangkan produktivitas dengan mengembangkan keragaman kerja keras tani.
3.       Ekstensifikasi pertanian dilaksanakan dengan memperbesar luas areal lahan pertanian.
4.       Rehabilitasi pertanian merupakan upaya pemulihan kesanggupan daya produktivitas sumberdaya pertanian.
5.       Mekanisasi pertanian merupakan penggunaan teknologi terbaru
C.      Ciri-ciri pembangunan berkelanjutan
a.       Memberi kemungkinan pada kelancaran hidup dengan jalan melestarikan fungsi dan kesanggupan ekosistem
b.      Memanfaatkan sumber daya alam dengan mempergunakan teknologi yang tidak menghancurkan lingkungan.
c.       Memberikan peluang terhadap sektor dan aktivitas yang lain untuk meningkat bahu-membahu disetiap daerah.
d.      Meningkatkan dan melestarikan kesanggupan dan fungsi ekosistem untuk
e.       Menggunakan mekanisme dan tata cara yang memerhatikan kelestarian
I.        Dampak Pembangunan Terhadap Lingkungan Hidup
A.     Dampak Positif Pembangunan
1.       Indikator Ekonomi
Keberhasilan pembangunan nasional di bidang ekonomi sanggup ditunjukkan oleh indikator selaku berikut :
a.       Produk Nasional Bruto (PNB)
PNB merupakan salah satu indikator dalam analisa kebrhasilan pembangunan atau kemakmuran negara.
Negara dengan pertumbuhan penduduk cepat mempunyai PNB per kapita rendah.
b.      Fasilitas Transportasi dan Komunikasi
c.       Konsumsi energi
d.      Tenaga kereja di Sektor Industri
.
2.      Indikator Kualitas Hidup
a.       Melek Huruf
Secara umum, apabila angka melek abjad makin besar memiliki arti terjadi kenaikan pembangunan. Salah satu cara untuk mengenali angka melek abjad merupakan dengan menjumlah angka buta abjad penduduk dewasa, yakni jumlah penduduk >50 tahun yang tidak sanggup membaca dan menulis.
b.      Kesehatan dan Kesejahteraan
Tingkat kesehatan dan kemakmuran yang makin baik merupakan indikator kesuksesan pembangunan.
B.     Dampak Negatif Pembangunan
1.       Penggundulan Hutan (Deforestation)
. Berikut ini faktor-faktor yang memicu penggundulan hutan :
a.       Pembangunan permukiman
b.      Perluasan lahan pertanian
c.       Penggunaan materi bakar kayu
d.      Pembalakan
e.       Penambangan terbuka/permukaan
2.      Penggersangan Lahan (Desertification)
Beberapa penyebab penggersangan lahan selaku berikut :
a.       Proses alamiah
Musim kering secara terpola memunculkan lahan gersang.
b.      Kegiatan pertanian
Praktik-praktik pertanian yang menanami secara terus-menerus tanpa ada jeda Penggunaan teknologi
c.       Vegetasi berkurang
Peningkatan jumlah binatang dan insan memengaruhi penurunan jumlah vegetasi.
3.      Pencemaran
a.      Pencemaran tanah
b.      Pencemaran air
c.       Pencemaran Udara
                                                                                              
Pelestarian Lingkungan Hidup
Dalam Bab V, pasal 14 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 wacana Pengelolaan Lingkungan Hidup disebutkan :
1.       Untuk menjamin pelestarian fungsi lingkungan hidup, setiap kerja keras dan/atau aktivitas dihentikan melanggar mutu dan tolok ukur baku kerusakan lingkungan hidup.
2.       Ketentuan mengenai baku mutu lingkungan hidup, pencegahan, dan penanggulangan pencemaran serta pemulihan daya tampungnya dikontrol dengan peraturan pemerintah.
3.       Ketentuan mengenai tolok ukur baku kerusakan lingkungan hidup, pencegahan dan penanggulangan kerusakan serta pemulihan daya dukungnya dikontrol dengan peraturan pemerintah.
A.     Kualitas lingkungan untuk kelancaran hidup
Kualitas hidup sanggup diukur dengan tolok ukur selaku berikut :
1.       Derajat dipenuhinya keperluan untuk hidup selaku mahluk hayati.
2.       Derajat dipenuhinya keperluan untuk hidup manusiawi.
3.       Derajat keleluasaan untuk memiliki.
B.     Kerusakan Lingkungan Hidup
Faktor alamiah:
1.       Letusan Gunung Api
2.      Gempa Bumi
3.      Badai Siklon
Ada 3 tipe siklon, yakni :
a.       Siklon tropik lazimnya terjadi di permukaan laut
b.      Siklon gelombang di kawasan lintang sedang dan lintang tinggi
c.       Tornado di Amerika Serikat
Kerusakan lingkungan hidup akhir aktivitas insan antara lain selaku berikut :
a.      Kerusakan hutan
Hutan merupakan paru-paru dunia yang sanggup menyeimbangkan oksigen. Berikut ini fungsi hutan :
1)       Memproduksi hasil hutan seumpama kayu dan rotan.
2)      Mengatur eksistensi air di wajah bumi.
3)      Mengatur kesuburan tanah
4)      Mempengaruhi unsur-unsur klimatologis.
5)      Menampung binatang dan tumbuhan di bumi. 
b.      Pencemaran lingkungan
Pencemaran lingkungan merupakan masuknya atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam lingkungan.
Ada beberapa penyebab pencemaran lingkungan antara lain selaku berikut :
1)      Pencemaran akhir limbah padat
Limbah padat ini lazimnya sampah. Seperti sampah rumah tangga. Pasar, pertokoan, jalan, pabrik, rumah sakit, peternakan, pertanian dan konstruksi.
2)     Pencemaran air
Dalam kaitan dengan mutu air Keputusan Menteri KLH Nomor 20 tahun 1990 menentukan baku mutu air yang dijadikan standar selaku berikut :
          Golongan A : air yang dipakai selaku air minum tanpa pembuatan apalagi dahulu.
          Golongan B : dipakai selaku air baku untuk dimasak selaku air minum dan keperluan rumah tangga.
          Golongan C : dipakai untuk keperluan perikanan dan peternakan.
          Golongan D : dipakai untuk keperluan pertanian dan untuk kerja keras perkantoran, industri, listrik tenaga air.
3)     Pencemaran udara
Pencemaran udara diakibatkan oleh buangan emisi atau materi pencemar yang diakibatkan oleh proses bikinan seumpama buangan pabrik, kendaraan bermotor, dan rumah tangga. Dampak pencemaran udara antara lain terjadinya imbas rumah kaca, kerusakan lapisan ozon, dan hujan asam.
Akibat dari pencemaran udara muncullah pemanasan global (global warming). Pemanasan global merupakan tanda-tanda naiknya suhu rata-rata atmosfer, bahari dan daratan. Secara alamiah sinar matahari masuk kebumi, sebagian akan dipantulkan kembali oleh permukaan bumi keangkasa. Sebagian sinar matahari yang dipantulkan itu akan diserap oleh gas-gas di atmosfer yang menyelimuti bumi yang disebut dengan gas rumah beling sehingga sinar tersebut terperangkap dalam bumi.
Sinar matahari yang terperangkap itu akan memaksimalkan suhu sekitarnya. Panas yang dicicipi di saat itu merupakan seumpama di saat berada dalam rumah kaca, maka dari itu disebut imbas rumah kaca.
Dampak imbas rumah beling terhadap kehidupan di wajah bumi yakni terjadi kenaikan suhu udara. Jika suhu udara bertambah maka akan berakibat selaku berikut :
          Es di kutub akan mencair sehingga permukaan air bahari naik, kawasan pantai dan pulau-pulau kecil akan tenggelam.
          Udara yang terlalu panas tidak baik untuk tanaman, sehingga tumbuhan rusak.
Sekarang ini lapisan ozon sudah mulai menipis. Lapisan ozon merupakan suatu lapisan udara yang mempunyai sifat menyerap sinar ultraviolet yang berasal dari matahari.
Pengaruh lapisan ozon terhadap kehidupan insan merupakan selaku berikut :
·         Ketika sinar ultraviolet mengenai lapisan ozon, maka sebagian besar akan terserap.
·         Kalau sinar ultraviolet terlampau banyak jatuh kepermukaan bumi, maka akan membahayakan mahluk hidup bahkan akan memunculkan kematian.
·         Kalau lapisan ozon tidak ada maka sinar ultraviolet sebagian besar akan hingga kepermukaan bumi akhirnya di permukaan bumi tidak akan ada kehidupan.
Kalau lapisan ozon menipis, sinar ultraviolet akan menerobos ke permukaan bumi dalam jumlah yang melampaui ambang batas. Kalau sinar ultraviolet yang berlebihan hingga ke bumi, maka akan mensugesti kehidupan selaku berikut :
·         Dapat memunculkan penyakit kanker kulit.
·         Dapat memunculkan penyakit katarak
·         Dapat membuat tumbuhan tidak tumbuh, sehingga petani susah bercocok tanam.
Terjadinya hujan asam, akhir dari bercampurnya senyawa sulfat, nitrat dan oksida serta air hujan.
Dampak hujan asam terhadap kehidupan insan antara lain selaku berikut :
·         Pada sungai dan danau akan mensugesti kehidupan air tawar seumpama ikan, plankton, dan biota lainnya.
Air hujan dengan keasaman rendah sanggup menghancurkan tanaman, memicu karat pada logam, menghancurkan marmer, beton dan arca-arca atau candi-candi.
                               

A.     Usaha pelestarian lingkungan hidup
Untuk mempertahankan kelestariannya, pemerintah sudah menciptakan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 wacana Pengelolaan Lingkungan Hidup. Dalam undang-undang ini disebutkan bahwa pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan dengan upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup.
Sementara itu, Undang-undang  Nomor 5 Tahun 1990 menertibkan wacana konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. Sedangkan keragaman hayati dikontrol dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1994.
Usaha insan dalam mempergunakan lingkungan banyak memunculkan kerusakan lingkungan. Oleh lantaran itu, berikut kerja keras pelestarian lingkungan hidup selaku berikut:
a)     Tanah dan Lahan
Usaha sumbangan untuk kelestarian tanah atau lahan selaku berikut :
1.       Penghutanan kembali (reboisasi) dan penghijauan lahan gundul.
2.       Terasering pada lahan miring.
3.       Pemupukan dengan pupuk organik (kotoran binatang dan kompos).
4.       Bercocok tanam dengan pola berjalur dan bergilir.
b)     Air
usaha-usaha selaku berikut :
1.       Menetapkan kawasan resapan air di hulu kawasan pemikiran sungai (DAS)
2.       Reboisasi dan penghijauan di hulu sungai
3.       Pengolahan limbah cair industri
4.       Mempertahankan tempat hutan lindung.
5.       Membuat sumur resapan
6.       Tidak mencampakkan sampah dan limbah rumah tangga eksklusif kesungai.
c)      Udara
Udara kotor atau terkontaminasi sanggup menyebar  kesemua wilayah yang luas. Usaha mempertahankan dan melindungi udara biar tidak terkontaminasi selaku berikut :
1.       Menggunakan kendaraan bermotor yang gas buangannya kondusif bagi lingkungan.
2.       Menggunakan alat transportasi yang bebas gas buang seumpama sepeda dan kendaraan listrik.
3.       Mewajibkan pabrik penyaringan asap.
4.       Tidak menggunakan perlengkapan yang mengandung gas pencemar seumpama klorofluorokarbon (chlorofluorocarbon/CFC)
5.       Mengurangi penggunaan kendaraan pribadi yang berbahan bakar fosil
6.       Reboisasi dan penghijauan.
7.       Membuat taman rumah, taman kota, dan menanam pohon disekeliling rumah.
d)     Hutan
usaha selaku berikut :
1.       Reboisasi pada lahan hutan yang gundul.
2.       Penebangan dengan cara tebas pilih.
3.       Menyadarkan penduduk akan pentingnya hutan
4.       Mempertahankan hutan lindung, taman nasional, dan cagar alam.
5.       Melaporkan peristiwa perusakan hutan terhadap yang berwajib.
e)      Pesisir dan Laut
Usaha yang sanggup dilaksanakan antara lain selaku berikut :
1.       Tidak mencampakkan sampah ke laut.
2.       Melarang pembuangan limbah industri ke bahari secara langsung.
3.       Tidak menggunakan materi peledak dan jaring pukat macan untuk menangkap ikan laut.
4.       Mempertahankan hutan mangrove.
5.       Mencegah dan menanggulangi tumapahan minyak.
f)       Flora dan Fauna
Keanekaragaman tumbuhan dan binatang yang dimiliki negara kita perlu dijaga kelestariannya. Pelestarian tumbuhan dan fauna sanggup dilaksanakan dengan kerja keras selaku berikut :
1.       Mempertahankan cagar alam, suaka margasatwa, dan taman nasional.
2.       Mengembangbiakkan tumbuhan dan fauna yang langka.
3.       Melarang perburuan binatang langka.
4.       Memberi perhatian pada dunia tumbuhan dan fauna.
A.     AMDAL
1.       Pengertian
Di permukaan bumi ini banyak sekali problem lingkungan yang dihadapi, yang sebagian diawali oleh langkah-langkah manusia. Permasalahn yang terjadi bukan cuma permasalahan pencemaran air atau udara saja namun masih banyak permasalahn yang lain juga.
Meningkatnya permasalahan lingkungan di sekarang ini disebabkan oleh meningkatnya tekanan dari insan terhadap lingkungan sehingga keseimbangan lingkungan mengalami gangguan bahkan kerusakan. Pemerintah sudah menertibkan wacana aturan yang berniat untuk menekan efek yang ditimbulkan oleh suatu kerja keras atau aktivitas terhadap lingkungan. Aturan tersebut merupakan keharusan menciptakan AMDAL. Peraturan wacana keharusan menciptakan AMDAL dikontrol dalam peraturan-peraturan selaku berikut :
1.       UU No. 29 tahun 1986 wacana Analisis Mengenai Dampak Lingkungan ;
2.       Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 Tentang Analisis Dampak Lingkungan ;
3.       Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 77 Tahun 1994 Tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan ;
4.       Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 98 Tahun 1996 wacana Pedoman Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah.
AMDAL menurut PP. No 27  Tahun 1999  merupakan kajian mengenai efek besar dan penting untuk pengambilan keputusan suatu kerja keras dan /atau aktivitas yang dijadwalkan pada lingkungan hidup yang diinginkan bagi proses pengambilan keputusan wacana peyelenggaraan kerja keras dan/atau kegiatan. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) lahir dengan diundangnya undang-undang wacana lingkungan hidup di Amerika Serikat, yakni National Environmental Policy Act (NEPA), pada tahun 1969. AMDAL merupakan suatu reaksi penduduk Amerika terhadap kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh acara manusia.
Analisis efek lingkungan ini merupakan analisis yang termasuk banyak sekali faktor yakni faktor fisik, kimia, biologi, sosial ekonomi dan sosial budaya yang dilaksanakan secara integrasi dan menyeluruh sehingga sanggup menciptakan selaku berikut :
1.       Dapat memamerkan tempat pembangunan yang pantas pada suatu wilayah beserta pengaruhnya ;
2.       Dapat dipakai selaku masukan dengan pertimbangan yang lebih luas bagi penyusunan rencana dan pengambilan keputusan pembangunan sejak permulaan ;
3.       Dapat dipakai selaku arahan/pedoman pelaksanaan planning aktivitas pembangunan tergolong planning pengelolaan lingkungan dan planning pemantauan lingkungan.
2.      Peranan AMDAL
AMDAL dilaksanakan untuk menjamin tujuan proyek-proyek pembangunan yang berniat untuk kemakmuran penduduk tanpa menghancurkan mutu lingkungan hidup.
AMDAL bukanlah suatu proses yang berdiri sendiri, namun merupakan potongan dari proses AMDAl yang lebih besar dan lebih penting sehingga AMDAL merupakan potongan dari beberapa hal berikut :
a.       Pengelolaan lingkungan
b.      Pemantauan proyek
c.       Pengelolaan proyek
d.      Pengambil keputusan
e.       Dokumen yang penting
Keputusan yang diambil dari AMDAL yakni selaku berikut :
a.       Proyek tidak boleh dibangun
b.      Proyek boleh dibangun namun dengan saran-saran tertentu yang mesti dibarengi peilik proyek (dengan persyaratan).
c.       Proyek boleh dibangun sesuai dengan usulan (tanpa persyaratan)
Dengan mempelajari AMDAL, pengambil keputusan menjajal menyaksikan :
a.       Apakah aka nada efek pada mutu hidup yang melampaui toleransi yang sudah ditetapkan.
b.      Apakah akan memunculkan efek pada proyek lain sehingga sanggup memunculkan pertentangan.
c.       Apakah akan timbul efek negatif yang tidak akan sanggup ditoleransi penduduk serta membahayakan keamanan masyarakat.
d.      Sejauh mana pengaruhnya pada pengaturan lingkungan yang lebih luas.
3.      Manfaat AMDAL
Manfaat AMDAL secara lazim merupakan menjamin suatu kerja keras atau aktivitas pembangunan biar pantas secara lingkungan. Layak secara lingkungan memiliki arti aktivitas tersebut sesuai dengan peruntukannya sehingga efek yang ditimbulkan sanggup ditekan.
a.       Manfaat AMDAL khususnya bagi pemerintah diantaranya selaku berikut :
1)       Mencegah pencemaran dan kerusakan lingkungan.
2)      Menghindari pertentangan dengan masyarakat.
3)      Menjaga biar pembangunan sesuai dengan prinsip pembangunan berkelanjutan.
4)      Perwujudan tanggung jawab pemerintah dalam pengelolaan lingkungan hidup.
5)      Sebagai alat pengambil keputusan pemerintah.
6)      Menjamin faedah yang terang bagi penduduk umum.
b.      Manfaat AMDAL bagi pemilik proyek, diantarnya selaku berikut :
c.       Manfaat AMDAL bagi pemilik modal.
d.      Manfaat AMDAL bagi masyarakat, antara lain selaku berikut :
e.       Manfaat AMDAL bagi peneliti dan ilmuwan.
A.     IDENTIFIKASI WILAYAH YANG DIKONSERVASI
1.       Pengertian Konservasi
Konservasi yakni kerja keras sumbangan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya di permukaan bumi yang berniat untuk mengusahakan terwujudnya kelestarian sumber daya alam hayati serta keseimbangan ekosistemnya, sehingga sanggup lebih mendukung upaya kenaikan kemakmuran dan mutu kehidupan manusia..
Dalam meraih tujuan tersebut, pembangunan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya mempunyai kiprah selaku berikut :
c.       Perlindungan metode penyangga kehidupan.
d.      Pengawetan keragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya.
e.       Pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.
2.      Wilayah Yang Dikonservasi
Wilayah-wilayah yang perlu dikonservasi untuk mempertahankan kelestarian lingkungan hidup antara lain selaku berikut :
a.       Daerah resapan air
b.      Daerah riskan erosi dan longsor
c.       Lahan mempunyai peluang dan subur.
d.      Hutan Mangrove dan Bakau
e.    Habitat binatang dan tumbuhan langka
f.        Air Tanah
a.      Pengawetan keragaman jenis binatang dan tumbuhan beserta ekosistemnya.
1.       Pengawetan keragaman binatang dan tumbuhan beserta ekosistem.
2.       Pengawetan jenis binatang dan tumbuhan. Kegiatan ini dilaksanakan di dalam dan di luar tempat suaka alam.
a.      Cagar alam/suaka alam
Kawasan suaka alam selain mempunyai kegunaan pokok selaku tempat pengawetan keragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, juga berfungsi selaku wilayah sumbangan metode penyangga kehidupan.
Di dalam cagar alam sanggup dilaksanakan aktivitas untuk kepentingan observasi dan pengembangan ilmu pengetahuan, pendidikan, dan aktivitas yang lain yang menunjang kebijaksanaan daya.
Cagar alam merupakan suatu suaka untuk melindungi hewan, tumbuhan, tanah, dan keindahan alamnya. Indonesia mempunyai beberapa kawasan cagar alam, antara lain selaku berikut :
1.    Ujung Kulon di Banten, untuk melindungi badak, buaya, banteng, rusa, babi hutan, merak, dan tumbuh-tumbuhan.
2.   Sibolangit di Sumatera Utara, untuk melindungi tumbuhan orisinil khas dataran rendah Sumatera Timur antara lain bunga lebah dan bunga bangkai raksasa.
3.   Rafflesia di Bengkulu, untuk melindungi bunga rafflesia selaku bunga paling besar di dunia.
4.   Pulau Dua di Jawa Barat, untuk melindungi hutan dan banyak sekali jenis burung.
5.   Arjuna Lalijiwo di Jawa Timur, untuk melindungi hutan cemara dan hutan alpine.
6.   Cibodas di Jawa Barat, untuk melindungi hutan cadangan di kawasan basah.
7.   Tanjung Panngandaran Jawa Barat, untuk melindungi hutan, rusa, banteng, badak, dan babi hutan.
8.   Rimba Panti di Sumatera Barat, untuk melindungi tumbuh-tumbuhan khas Sumatera Barat dan berbagai macam binatang khas seumpama siamang dan tapir.
b.      Suaka margasatwa
Beberapa contoh suaka margasatwa merupakan selaku berikut :
1.       Komodo, rusa,babi hutan, kerbau liar, ayam hutan, dan burung kakaktua.
2.       Gunung Leuser di Nanggroe Aceh Darussalam, untuk melindungi gajah, rino Sumatera, harimau, rusa, kambing hutan, orang utan, dan banyak sekali jenis burung.
3.       Way Kambas di Sumatera Selatan, untuk melindungi gajah, badak, kerbau liar, tapir, macan Sumatera, dan rusa.
4.       Baluran di Jawa Timur, untuk melindungi badak, banteng, kerbau liar, rusa, babi hutan, lutung, ayam jantan, anjing hutan, banyak sekali jenis kera, dan burung.
5.       Kutai di Kalimantan, untuk melindungi rusa, babi hutan, dan orang utan.
                   6.    Pulau Moyo di Sumbawa, utnuk melindungi babi hutan, rusa, sapi liar, burung kakatua, dan ayam hutan
RINGKASAN MATERI KELAS XII (DUA BELAS)
1. PETA DAN PEMETAAN
A. PENGERTIAN PETA
Peta merupakan gambaran permukaan bumi yang dituangkan dalam bidang datar dengan skala tertentu lewat metode proyeksi.
1.   Penunjuk jalan bagi orang-orang yang bepergian ke tempat-tempat yang belum pernah dikunjunginya.
2.   Penunjuk letak suatu tempat di permukaan bumi dalam relevansinya dengan tempat lain.
3.   Memperlihatkan ukuran, lantaran dari peta sanggup diukur jarak, luas, ataupun arah bergotong-royong di permukaan bumi.
4.   Memperlihatkan bentuk seumpama bentuk pulau, negara benua, pola pemikiran sungai, dan sebagainya.
5.   Membantu para peneliti sebelum melakukan survei dengan mengenali kondisi kawasan yang mau diteliti.
6.   Alat untuk menerangkan rencana-rencana yang diajukan.
C. JENIS-JENIS PETA
a.  Berdasarkan Jumlah data
1.  P Umum/ Topografi
    Menggambarkan sebagian/seluruh wacana aspek-aspek alamiah dan buatan insan di permukaan bumi secara umum.
    Mis. Peta Dunia, Peta Benua, Peta Indonesia
2.  Peta Khusus/Tematik
    Menggambarkan satu atau dua keterangan yang sifatnya lebih khusus.
    Mis :
– P. Geologi
– P. Hidrologi
– P. Persebaran Penduduk
– P. Jaringan Transportasi,
– P. Pariwisata
– P. Iklim
– P. Politik,
 Dll
b.  Berdasarkan skala
1. P. Kadaster= >1 : 5000
2. P.S.Besar= 1: 5000-1:250.000
3. P.S.Sedang= 1:250.000-500.000
4. P.S. Kecil= 1: 500.000-1: 1.000.000
5. P.S.Tinjau/geografis= <1: 1.000.000
 D. KOMPONEN-KOMPONEN PETA
1.  Judul
2.  Garis tepi peta
3.  Sumber peta
4.  Tahun pengerjaan peta
5.  Mata angin
6.  Gratikul
7.  Legenda
    Keterangan dari simbol – simbol pada peta.
8. Lettering
Semua  goresan pena dan angka –angka yang tertera dalam suatu peta.
9. Skala
    Perbandingan jarak di peta dengan jarak yang bergotong-royong di permukaan bumi.
–   S.Numerik/angka
    Mis: 1: 100.000
–   S.Grafis/garis
Mis :
 

10.        Inset
Gambar peta yang memamerkan letak atau posisi suatu kawasan terhadap kawasan sekitarnya yang lebih luas.
11.          Simbol
– Batang        ®         Cth : pendapatan perkapita
  titik (·) ® melambangkan     ketinggian,        tanaman, monument. cth : nama kota
  garis ( ) ® sungai, jalan, batas wilayah
  area (///) à danau, rawa, pemukiman, areal pertanian.
12. Warna
      Biru ® perairan
      Hijau ® dat.rendah
      Kuning ® dat.tinggi
      Putih ® es/salju
      Coklat ® pegunungan
E.    MEMPERBESAR   DAN MEMPERKECIL PETA
* Memperbesar Peta
Peta diperbesar maka pembanding skala makin kecil
Cth : Skala 1 : 50.000 diperbesar  2x
Maka skala berubah 1 : 25.000
* Memperkecil Peta
Peta diperkecil maka pembanding skala makin besar
Cth : Skala 1 : 50.000 diperkecil 2x
Maka skala berubah 1 : 100.000
F.    GARIS KONTUR
Garis pada peta yang menghubungkan ketinggian yang sama.
Sifat – sifat garis kontur :
G. PROYEKSI PETA
Sistem yang menghubungkan titik-titik di permukaan bumi dengan di peta.
1.         Berdasarkan distorsi/perubahan yang terjadi
  P.Equivalent
Luas sama dengan aslinya
  P.Equidistance
Jarak sama dengan aslinya
  P.Conform
Bentuk sama dengan aslinya
2. Berdasarkan bidang proyeksi
      P. Zenithal à Pada bidang datar
*  P.Z. Normal ® kawasan kutub
*  P.Z.Miring ® bebas/sembarang
*  P.Z.Ekuator ® pada garis ekuator
      P. Kerucut à Pada bidang kerucut
      P. Silinder à pada bidang silinder
JPA = SPA X JPB
         SPB
JPB = SPA X JPA
         SPB
SPB = JPA X SPA
              JPB
SPA = JPB X SPB
              JPA
KET:
J=JARAK
P=PETA
A=AWAL
B=BARU
S=SKALA
2. INDUSTRI
PENGERTIAN INDUSTRI
Kegiatan ekonomi yang mengolah materi mentah menjadi materi baku atau materi jadi atau barang lain yang mempunyai nilai yang lebih tinggi.
UU. No. 4 tahun 1984 wacana perindustrian.
Catatan:
Ø BAHAN MENTAH
Segala SDA yang sanggup dimanfaatkan dalam aktivitas industri.
Ø BAHAN BAKU
Bahan mentah yang diolah, namun belum menjadi barang jadi.
Ø BAHAN JADI
Hasil industri yang siap dipakai.
B. JENIS-JENIS  INDUSTRI
1.  BDKN BAHAN BAKU
§ Industri Ekstraktif=> Dari Alam
§ Industri Non Ekstraktif=> Dari tempat lain
§ Industri Fasilitatif => Jasa
2.  BDKN TAHAPAN PRODUKSI                                     
§ Industri hulu => Dari bhn. Mentah – bhn. ½ jadi
§ Industri hilir => Dari bhn. ½ jadi – barang jadi
3.  BDKN PRODUKTIVITASNYA
§ Industri Primer (tanpa pengolahan)
§ Industri Sekunder (dengan pengolahan)
§ Industri Tersier (jasa)
4.  BDKN LOKASI
§ Industri Orientasi Pasar
§ Industri Orientasi Tenaga Kerja
§ Industri Orientasi Bahan Baku/Mentah
5.  BDKN PENGGUNAAN MESIN-MESIN
§ Industri Berat
§ Industri Ringan
Catatan:
¤ Daerah yang berdekatan dengan hutan bambu, cocok diresmikan industri kertas.                     
¤ Industri kehutanan akan menciptakan barang produk hutan, yakni rotan, damar, dll.                    
                                      
C. SYARAT MENDIRIKAN INDUSTRI, antara lain:
Ø Lokasi dekat dengan materi mentah
Ø Adanya pengaturan limbah sesuai dengan UU
Ø (-) pencemaran lingkungan
Ø Jauh dari tempat tinggal       
                                                 
D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LOKASI INDUSTRI
  Bahan Mentah
  Tenaga Kerja
  Daerah Pemasaran
  Biaya Angkutan
  Sumber Energi
  Iklim
Catatan:
TEORI LOKASI INDUSTRI Menurut A. WEBER   
Ongkos (Biaya angkutan) paling minimal.
Lokasi industri, antara lain:
1.  Lokasi materi mentah/baku
Contoh: semen, batubara                               
2.  Lokasi sumber tenaga kerja (konsentrasi penduduk)
Contoh: industri padat karya.  Misalnya: garmen, elektronik
3.  Lokasi sumber energi
Contoh: industri peleburan baja/besi, alumunium.
4.  Lokasi pasar
Contoh: industri perakitan, makanan, pakaian.
E. FAKTOR PENGHAMBAT DAN PENDUKUNG INDUSTRI
1. FAKTOR  PENGHAMBAT
  Industri belum merata
  Kurang fasilitas komunikasi
  Kurang promosi
  Mutu kalah bersaing
  Kurang modal
  Pasar tidak merata
2. FAKTOR PENDUKUNG
  Kaya materi mentah
  Letak geografis
  Tenaga kerja banyak
  Sumber energi
  Kerjasama dengan negara lain.
F. DAMPAK DIDIRIKAN INDUSTRI, yakni :
1.  POSITIF
  Tersedia keperluan masyarakat
  Kesejahteraan penduduk meningkat
  Terbukanya lapangan kerja
  Menghemat devisa negara
  Penundaan usia kawin
2.  NEGATIF
  Peralihan mata pencaharian
  Urbanisasi
  Pencemaran
  Pemukiman kumuh
G. INDUSTRI PENTING DI INDONESIA
1. Aneka Industri                                           
Contoh: pangan, sandang, kimia dan serat, materi bangunan.
2.  Industri logam dasar
Contoh: mesin, listrik, alat angkutan.
3.  Industri kimia dasar
Contoh: semen, kertas, ban
4.  Industri kecil                                                         
Contoh: industri rumah tangga.
Usaha yang ditempuh:
  KIK                     – LIK/PIK                        – KMKP
  Pinjaman tanpa agunan                – Sistem bapak angkat
5.  Industri pariwisata
H. ISTILAH-ISTILAH INDUSTRI
1. KAWASAN INDUSTRI                                   
Kawasan yang didedikasikan untuk lokasi industri.
Contoh: KI Medan, KI Pulo Gadung, KI Cilegon (Industri Besi Baja Krakatau Steel).
2. KAWASAN BERIKAT
Kawasan yang didedikasikan untuk pergudangan eksport dan import (transito).
3. KERJASAMA INDUSTRI
  Teknologi
  Tenaga Kerja
  Modal
  Bahan Baku
  Pemasaran             
                                                         
4. RELOKASI INDUSTRI
Pemindahan industri dari negara maju ke negara berkembang.
Alasan:
  Upah di negara meningkat murah
  Mengurangi polusi
  Tenaga kerja banyak di negara berkembang
  Memperluas kerja keras industri
  Memperluas pemasaran
Keuntungan :
  Menambah lapangan kerja
  Menambah income
  Alih tekhnologi
  Permodalan dari negara maju
Kerugian:
  Pencemaran
    – Mematikan industri dalam negeri

3.PENGINDERAAN JAUH (INDERAJA) DAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI (SIG)
I. PENGINDERAAN JAUH
A. Pengertian Penginderaan Jauh
Metode/ilmu memperoleh data wacana objek, tanpa kontak eksklusif dengan objek dengan menggunakan alat berupa sensor.
B. Komponen Penginderaan Jauh
1. Tenaga
Untuk menyoroti objek.
– T. Alamiah (sistem pasif)
mis : sinar matahari, sinar bulan
– T. Buatan (sistem aktif)
mis : sinar lampu
2. Objek
Sasaran dalam penginderaan jauh.
mis : Atmosfer, biosfer, hidrosfer, lithosfer dll.
3. Sensor
Alat yang dipakai untuk merekam/memantau objek.
Jenis sensor :
· S. Fotografik
oMenghasilkan Citra Foto.
oPerekaman lewat kamera foto yang terpasang pada wahana penginderaan jauh.
– Pesawat udara ® F. Udara
– Satelit ® F. Satelit
·) Keuntungan:
– Cara sederhana
– Biaya murah
– Resolusi spatial baik
– Integritas geometrik baik
· S. Elektromagnetik
o  Menghasilkan gambaran non foto (peng. jauh).
o  Sensor bertenaga elektronik dan pemotretan dengan komputer.
·) Keuntungan:
–   Sangat peka terhadap gelombang elektromagnetik.
–   Karakteristik objek sanggup dibedakan dengan jelas.
–   Analisa dan interpretasinya sungguh cepat
4. Citra
Gambaran dari objek yang terlihat pada kamera foto atau hasil cetakan.
*) Ciri benda pada citra
1.   Ciri spasial
Berkaitan dengan ruang.
mis : Bentuk, ukuran, bayangan, pola, Tekstur, situs, perkumpulan (ciri-ciri tertentu).
2.   Ciri temporal
Ciri yang berhubungan dengan umur benda atau waktu perekaman.
a.   Umur
mis : Lereng umur batuan muda sanggup dibedakan dengan lereng batuan tua.
b.   Waktu
mis : air pada ekspresi dominan kemarau terlihat gelap, pada ekspresi dominan hujan terlihat cerah.
3.   Ciri spektral
Ciri yang berhubungan dengan rona dan warna benda mis :
– Objek  yang banyak memantulkan sinar terlihat cerah.
– Objek  yang teksturnya  antusias terlihat gelap.
C.  Jenis-jenis citra
1.  Citra Foto
a.   Menurut  metode wahana
– F. Satelit ® satelit
– F. Udara ® pesawat/balon udara
b.   Menurut spektrum warna
– F. Ultraviolet
– F. Ortokromatik (hijau, biru)
– F. Pankromatik (me,ji,ku,hi,bi,ni,u)
– F. infra merah
c.   Menurut sumbu kamera
– F. Tegak (ortopathograph)
– F. Miring (obliquepantograph)
d.   Menurut sudut pandang kamera
– Sudut wajar (60o, Fokus 17 – 21 cm)
– Sudut besar (90o, Fokus 10 –15 cm)
Sudut sungguh besar (120o, Fokus 17 – 80 cm)
e.   Menurut warna
– F. warna semu
– F. warna asli
2.C. Non foto
Mis : gambaran satelit, infra merah, infra merah thermal, gambaran radar, multi spektral scanner.
Catatan :
Citra satelit di Indonesia banyak dipakai Citra LANDSAT mengorbit bumi pada ketinggian 700 – 900 km.
*)         Fungsi Citra
– Alat bantu menyusun teori
    – Alat mendapatkan fakta
    – Alat penerima/deskripsi
    – Sebagai dasar penjelasan
    – Sebagai alat prediksi dan pengendalian
 *)     Keterbatasan gambaran
       Data yang disadap terbatas
       Hasil interpretasi gambaran tergantung pada kejelasan wujud objek / tanda-tanda .
*)       Data satelit
1.  Satelit SDA
– Landsat (AS)
– SPOT (Perancis)
– MOS (Jepang)
– Luna (Rusia)
– ERS
2. Satelit Cuaca (Untuk kondisi cuaca)
– Tiros – Goes –  Meteosit
II. Interpretasi Foto Udara
*) Langkah memperoleh data geografi   P. Jauh
1.  Perumusan masalah
2.  Evaluasi cara kerja
3.  Pemulihan cara kerja
4.  Tahap persiapan
       Penyiapan data acuan
       Penyiapan data P. Jauh
       Menyusun mojaik
       Orientasi medan
5.         Interpretasi data, terdiri:
·         – Data Digital
·         – Data Visual
6.   Laporan uji kemampuan
*) Tahap interpretasi
1.  Deteksi
2.  Pengenalan
3.  Analisis
4.  Deduksi
III. Sig
ÄSistim yang bertugas menghimpun , menertibkan ,mengelola, menyimpan dan menyuguhkan segala macam data (informasi) yang berhubungan dengan geografi.
Terdiri dari 3 sub metode
1.     Input ( Masukan )
2.     Proses ( Pengelolahan & Penyimpanan data)
    –  Data keruangan   
    –  Data deskriptif/atribut
3.     Out put ( sub sistem  penyajian)
   perangkat lunak
   perangkat keras
   inteligensi manusia
*) Manfaat SIG :
Terutama dalam bidang pembangunan; merupakan :
Ø  Dapat menyuguhkan keterangan geografi secara lengkap dan akurat
Ø  SIG dan penginderaan jauh sanggup menunjang penyusunan rencana pembangunan  di banyak sekali bidang, berikut :
 Transmigrasi
 Lingkungan hidup
 Perencanaan dan pemantauan kawasan pantai dan laut
Pemantauan jadwal IDT
Pertanian dan kehutanan
Pemetaan sumber daya
– Pemantauan tragedi alam

4. POLA KERUANGAN DESA DAN KOTA
¤DESA
9  Menurut  UU. No. 5 Tahun 1979.
Desa merupakan unit pemerintahan paling rendah yang secara eksklusif berada di bawah kecamatan dengan ciri-ciri:
·   Mempunyai wilayah
·   Mempunyai masyarakat
·   Mempunyai pemerintahan
·   Mempunyai kebiasaan2 tertentu
9  Menurut Paul H. Landis
Desa merupakan suatu wilayah yang orangnya kurang dari 2.500 jiwa.
Ø Ciri-ciri Masyarakat Desa
·   Bersifat kekeluargaan (paguyuban)
·   Bersifat homogen (menyeragam)
    Mata pencaharian
    Aturan sosial
    Adat-istiadat
·   Hubungan antar warga lebih erat
·   Mata pencaharian utama bertani
Ø Jenis-Jenis Desa
·   Berdasarkan pertumbuhan masyarakatnya
01.  Desa Tradisional
9  Seluruh kehidupan masyarakatnya tergantung pada alam sekitarnya
02.  Desa Swadaya
9  Ciri-ciri:
                                                    Penduduk jarang
                                                    Pendidikan penduduk rendah
                                                    Produktivitas tanah rendah
                                                    Lokasi terpencil
                                                    Sebagian penduduk  bertani
9    Bertujuan untuk menyanggupi keperluan sehari-hari.
03.  Desa Swakarya
9  Ciri-ciri:
    Adat-istiadat sedang mengalami perubahan (transisi)
    Pengaruh luar sudah mulai masuk
    Mata pencaharian sudah mulai beragam
    Lapangan kerja sudah mulai bertambah
    Cara gotong royong sudah efektif
04.  Desa Swasembada
9  Ciri-ciri:
    Sebagian besar berlokasi di sekeliling ibukota (kecamatan, kabupaten, provinsi)
                                                    Mata pencaharian beraneka ragam
                                                    Tinkat pendidikan tinggi
    Masyarakat sudah lepas dari akhlak dan tradisi
    Hubungan dengan kota-kota di sekitarnya lancar
·   Berdasarkan aktivitas penduduknya
01.  Desa agraris (paling banyak di Indonesia)
02.  Desa nelayan
03.  Desa industri
Ø Pola Keruangan Desa
01.  Pola tersebar
9  Terbentuk pada daerah:
                                                    Kesuburan tanah tidak merata
                                                    Daerah banjir
                                                    Topografi antusias (berbukit-bukit)
02.  Pola linier/memanjang
03.  Terbentuk pada daerah:
                                                    Yang dilalui pemikiran sungai
                                                    Yang dilalui jalan raya/kereta api
                                                    Pantai
                                                    Belum aman
04.  Pola mengelompok/terpusat
9  Terbentuk pada daerah:
                                                    Tanah subur
                                                    Relief sama
                                                    Sumber air banyak
                                                    Belum aman
¤KOTA
9  Tempat pemukiman penduduk yang luas dimana orangnya mempunyai bermacam-macam aktivitas ekonomi.
Ø Ciri-ciri Masyarakat Kota
·   Bersifat individual
·   Pembagian kerja jelas
·   Sangat menghargai waktu
·   Bersifat heterogen (beraneka ragam)
·   Cara berpikir dan bertindak bersifat ekonomis
·   Lebih mengenal aturan negara
·   Upacara2 akhlak cuma berlaku di lingkungan terbatas
Ø Jenis-Jenis Kota
·   Berdasarkan permulaan perkembangannya
01.  Kota yang berawal dari bekas jajahan
Contoh:
Jakarta               – Aceh
Cirebon               – Palembang
– Demak               – Makasar
Yogyakarta          – Buleleng
– Kartasura                        – Klungkung
Surakarta                        – Pamekasan
Kediri                 – Ambon
– Singosari                        – Solo
02.  Kota yang berawal dari ekspansi kawasan perkebunan
Contoh:
                                                    Pematang Siantar
                                                    Jambi
                                                    Bengkulu
                                                    Lampung
                                                    Palembang
                                                    Bogor
                                                    Subang
03.  Kota yang berawal dari ekspansi kawasan pertambangan
Contoh:
– Plaju                  – Sawahlunto
– Dumai                – Tanjung Enim
– Langkat              – Bukit Asam
– Tarakan              – Wonokromo
– Kutai                  – Cepu
– Ombilin
04.  Kota yang berawal dari unsur campuran
Contoh: Jakarta, Bandung, Surabaya, Samarinda, Balikpapan, Palangkaraya, Medan, Merauke
·   Berdasarkan jumlah penduduknya
01.  Kota kecil
9   20.000 – 100.000 jiwa
02.  Kota besar/kodya
9   100.000 – 1 juta jiwa
03.  Kota metropolitan
9   > 1 juta jiwa
Ø Fungsi Desa (hinterland) Terhadap Kota
01.  Daerah pemasok materi mentah
02.  Daerah pemasok tenaga kerja
03.  Penyedia materi pangan
04.  Tempat peristirahatan penduduk kota
05.Pusat industri kecil/kerajinan rakyat

¬  D E S A
1.     Sutardjo Kartohadikusuma: suatu kesatuan aturan dan didalamnya bermukim sekelompok penduduk yang berkuasa mengadakan pemerintahan sendiri.
2.     UU No. 22/thn 1948 Pasal 1:
Satu atau lebih dusun yang digabungkan yang mempunyai syarat menjadi kawasan otonomi yang berhak menertibkan rumah tangga sendiri.
3.     Unsur-unsur DESA (R. Bintarto)
       Daerah                  
       Penduduk
       Tata kehidupan
¨       Ciri-Ciri Desa            
I.          Menurut Dirjen Bangdes:
1.     Perbandingan tanah dan insan cukup besar (Man Land Ratio).
2.     Lapangan kerja lebih banyak didominasi pada pertanian.
3.     Hubungan antar warga masih akrab
4.     Memegang teguh tradisi yang berlaku.
II.         Menurut Soekanto:
1.     Hubungan kekerabatan antar warga sungguh kuat.
2.     Corak kehidupan bersifat gemeinschaft (diikat metode kekeluargaan yang sungguh kuat)
3.     Penduduk hidup dari sektor pertanian dan perkebunan.
4.     Cara bertani yang masih tradiosional
5.     Sifat gotong royong yang masih tertanam kuat.
6.     Golongan orangtua kampung memegang peranan terpenting.
7.     Memegang norma agama secara kokoh (Religius Trend)
¨       Jenis Desa
I.    Menurut pola persebaran desa               
1.     Desa linier mengikuti jalur jalan raya atau jalur sungai.
2.     Desa linier mengikuti garis pantai.
3.     Desa terpusat.
4.     Desa mengelilingi fasilitas  tertentu.
II.   Menurut kesanggupan mengem-bangkan potensi  
1.     Desa swadaya/terbelakang
2.     Desa swakarya
3.     Desa swasembada/maju
¨       Fungsi Desa Terhadap Kota:
1.     Sumber materi pangan
2.     Sumber tenaga kerja
3.     Sarana rekreasi
4. Pusat industri kecil dan industri kerajinan rakyat
¬  K O T A
1.    R. BINTARTO
Bentang budaya yang dihasilkan unsur alamiah yang cukup besar dan corak kehidupan yang heterogen dan materialistik.
2.    NORTHAN (USA)
       Kepadatan penduduk lebih tinggi daripada populasi secara umum.
       Penduduk tidak bergantung dari pertanian dan acara ekonomi primer.
       Pusat kebudayaan, tata kelola dan ekonomi.
3.    GRUNFELD
Kepadatan penduduk yang lebih padat dibanding kepadatan nasional.
4.    BURKHARD HOFMEISTER (JERMAN)
Pemusatan keruangan dari tempat tinggal dan tempat kerja insan pada sektor sekunder (industri dan perdagangan) dan tertier (jasa dan pelayanan masyarakat.
5.    Peraturan Menteri Dalam Negeri RI No. 4/1980
a.     Wilayah yang mempunyai batas-batas administratif seumpama kotamadya dan kota administratif seumpama yang dikontrol dalam UU.
b.     Mempunyai ciri non agraris selaku pusat pertumbuhan dan pemukiman.
¨       Jenis Kota
Berdasarkan kondisi keruangan
1.   Inti kota (core of city)
merupakan pusat aktivitas seumpama ekonomi, politik dan kebudayaan.
2.   Selaput inti kota
      merupakan kawasan luar dari        inti kota
3.   Kota Satelit    
Memiliki sifat perkotaan dan memberi daya dukung bagi kehidupan kota.
4.   Suburban
merupakan kawasan pemukiman dan manufaktur.
Klasifikasi non-numerik (kwalitatif)
I.             Menurut tahap perkembangan
                                        
1.     Eopolis Þ Peralihan desa menuju kota
2.     Polis
Bercirikan sifat agraris atau berorientasi pada sektor pertanian.
3.     Metropolish
Orientasi kehidupan ekonomi mengarah pada industri.
4.     Megapolish
Terdiri dari beberapa kota metropolish.
2.     Tryanopolish
Dikuasai tirani, kemacetan, kekacauan, kejahatan, kriminalitas.
3.     Metropolish
Menuju kematian
II.    Menurut fungsi  
1.     Pusat Produksi
2.     Pusat Perdagangan
3.     Pusat Pemerintahan
4.     Pusat Kebudayaan
¨        
¨       Karakteristik Kota
¬  Ciri Fisik
1.   Wilayah perkotaan, supermarket, gedung perkantoran, kepraktisan hiburan.
2.   Gedung pemerintahan
3.   Alun-alun
4.   Tempat parkir
5.   Sarana rekreasi
6.   Sarana olahraga
7.   Open space
8.   Kompleks perumahan penduduk, terdiri dari:
a.     Pemukiman kumal (slum area)
b.        Pemukiman masyarakat  lemah (RSS dan BTN tipe kecil)
c.     Pemukiman ekonomi menengah ke atas (BTN tipe besar, real estate, apartemen glamor (kondominium)
d.     Pemukiman elite.
¬  Ciri Masyarakat Kota           
1.     Heterogenitas sosial
2.     Sikap hidup penduduk yang egois dan individualistik.
3.     Hubungan sosial bersifat gesselschaft (terbatas pada korelasi tertentu)
4.     Adanya segregasi keruangan
5.     Norma keagamaan tidak begitu ketat
6.     Pandangan hidup penduduk yang lebih rasional dibanding masyarakat desa.
Zone interaksi (R. Bintarto)
1.     City = kota
2.     Sub Urban = sub kawasan perkotaan
3.     Sub Urban Fringe = jalur tepi sub kawasan perkotaan
4.      Urban Fringe = jalur tepi kawasan perkotaan paling luar.
5.     Rural Urban Fringe = batas desa-kota
6.   Rural = pedesaan
5. WILAYAH DAN PEWILAYAHAN
¤Wilayah
¤Pusat Pertumbuhan
 

¤WILAYAH
9  Suatu areal yang mempunyai karakteristik tertentu.
9  Terdiri 2 fase:
01. Wilayah Formal
9  Wilayah yang statis, seragam dan tidak  efektif
Contoh:
Wilayah pinggiran/pedesaan
02. Wilayah Fungsional
9    Wilayah dinamis, aktif dan terbentuk terus menerus oleh dorongan yang mengubahnya.
Contoh:
Wilayah sentral (pusat kota dan sekitarnya)
¤PUSAT PERTUMBUHAN
9  Suatu wilayah atau tempat yang pertumbuhannya sungguh pesat sehingga dijadikan selaku pusat pembangunan  yang sanggup mensugesti tempat lain di sekitarnya.
Ø Fungsi Pusat Pertumbuhan:
–   Memudahkan koordinasi
    Melihat pertumbuhan wilayah
    Meratakan pembangunan diseluruh wilayah
Ø Konsep Dasar Pusat Pertumbuhan
01. Teori Tempat Sentral (Central Place Theory)
         9 Disampaikan: Walter Christaller (ahli geografi)
       9   Mengemukakan bahwa, jika:
    Kondisi fisik suatu wilayah dan kesuburan tanah seragam
    Tingkat kehidupan orangnya seragam
9    Maka:
    Akan berkembang pusat-pusat pelayanan yang berjarak sama
Dituangkan dalam bentuk sisi enam (hexagon)
 02. Teori Kutub Pengembangan
9    Disampaikan: Faden (ahli ekonomi)
9    Mengemukakan:
    Suatu wilayah tidak dibatasi garis lurus, namun garis lengkung
03.Teori Kutub Pertumbuhan ( Growth Poles Theory )
9    Disampaikan: Perroux (ahli ekonomi)
    Pusat pertumbuhan timbul di daerah-daerah tertentu yang disebut kutub pertumbuhan (growth poles)
Ø Faktor-faktor yang Mempengaruhi Timbulnya Pusat Pertumbuhan:
a. Faktor alam
    Pegunungan
    Dataran tinggi
    Dataran rendah
    Cuaca
    Iklim
    Rawa-rawa
    Kesuburan tanah
b. Faktor ekonomi          
            Perbedaan keperluan antara tempat yang satu dengan lain.
c. Faktor industri
    Kebutuhan tenaga kerja
    Tempat tinggal.
d. Faktor sosial  
    Pendidikan
    Pendapatan
–  Kesehatan.
e. Faktor kemudian lintas
    Jenis transportasi
    Kondisi jalan
    Fasilitas kemudian lintas.
Ø Pusat Pertumbuhan di Indonesia
9    BAPPENAS membagi wilayah di Indonesia menjadi empat pusat pertumbuhan, yaitu:
1.Regional A berpusat di Medan, terdiri :
    Wilayah I, pusatnya di Medan, meliputi
     Aceh
     Sumatera utara
    Wilayah II, pusatnya di Pekan Baru, termasuk :
     Sumatera Barat
     Riau
     Kepulauan Riau
2.      Regional B, berpusat di Jakarta, terdiri
    Wilayah III, pusatnya di Palembang
     Jambi
     Sumatera Selatan
     Bengkulu
     Bangka-Belitung
    Wilayah IV, pusatnya di Jakarta, termasuk daerah-daerah :
     Lampung
     Jakarta
     Jawa Barat
     Jawa Tengah
     Banten
     D.I Yogyakarta
    Wilayah V, pusatnya di Pontianak termasuk daerah:
–  Kalimantan Barat
3. Regional C, berpusat di Surabaya, terdiri :
  Wilayah VI, pusatnya di Surabaya.
      Jawa Timur
      Bali
  Wilayah VII, pusatnya di Balikpapan dan Samarinda, termasuk daerah-daerah :
      Kalimantan Tengah
      Kalimantan Timur
      Kalimantan Selatan.
4.         Regional D, berpusat di Ujung Pandang terdiri:
  Wilayah VIII, pusatnya di Makasar, termasuk daerah-daerah :
     Nusa Tenggara Barat
     Nusa Tenggara Timur
     Sulawesi Selatan
     Sulawesi Tenggara
  Wilayah IX, pusatnya di Menado, termasuk kawasan :
     Sulawesi Tengah
     Sulawesi Utara
     Gorontalo
Wilayah X, pusatnya di Sorong, meliputi  kawasan :
     Maluku
     Maluku Utara
     Papua (Irian Jaya)
Ø Menentukan Batas Wilayah Pertumbuhan
– Menentukan batas imbas suatu pusat pertumbuhan, dengan cara memperkirakan dimana titik balik antara dua pusat pertumbuhan.
– Adaptasi dari Teori Gravitasi (Reilly):
– Antara dua pusat pertumbuhan mempunyai gaya tarik-menarik
Scroll to Top