Sunah-Sunah Puasa Ramadhan Lengkap

Sunah-sunah berpuasa Ramadhan– Pada Saat menjalankan ibadah puasa Ramadhan sudah selayaknya kita mengetahui hal-hal apa saja yang berkaitan dengan puasa ramadhan, menyerupai rukun puasa dan hal yang membatalkan puasa biar sanggup menjalankan ibadah puasa dengan tepat dan diterima oleh Allah swt.

Dan hal yang tak kalah penting yang harus kita ketahui dan amalkan ketika menjalankan ibadah puasa Ramadhan ialah sunah-sunah di dalamnya, dengan mengamalkan sunah-sunah Nabi Saw, maka puasa yang kita jalankan semakin tepat dan pahala yang didapatkan pun semakin besar. Saat menjalankan ibadah puasa seharusnya bukan hanya untuk menunaikan kewajiban saja, namun kita harus menjalaninya dengan penuh kesungguhan dan mengharap jawaban dari Allah Swt, menyerupai dengan menjalankan sunah-sunah dalam berpuasa Ramadhan. Berikut ini ialah hal-hal yang disunahkan ketika menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

Pada Saat menjalankan ibadah puasa Ramadhan sudah selayaknya kita mengetahui hal Sunah-Sunah Puasa Ramadhan Lengkap

Sunah-Sunah Puasa Ramadhan

1. Makan Sahur

Dari Anas ra Rasulullah saw bersabda: Makan sahur lah kamu, lantaran di dalam sahur itu terdapat berkah. (HR. Bukhari dan Muslim)

Waktu makan sahur ialah dari pertengahan malam hingga terbit fajar, dan di sunnahkan untuk mengakhirkan makan sahur. hal ini menurut hadist Rasulullah saw sebagai berikut:

Dari Amr bin Maimun ra ia berkata: Adalah para sahabat nabi Muhammad saw ialah orang-orang yang paling segera berbukanya dan paling terlambat bersahurnya. (HR. Baihaqi dengan sanad yang sah)

2. Menyegerakan Berbuka Puasa (Ta’jil)

Hal ini sesuai dengan hadist Rasulullah saw berikut ini:
Dari Sahl bin Sa’ad bahwa Nabi Saw bersabda: Manusia senantiasa dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka. (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadist lain menyatakan sebagai berikut:
Dari Salman bin Amir bahwa Nabi Saw bersabda: Jika salah seoang diantara kau berpuasa, hendaklah ia berbuka dengan kurma, dan bila tidak ada, maka dengan air, lantaran air itu suci. (HR. Ahmad, Tirmidzi yang menyatakan Hasan dan sahih)

3. Berdoa Ketika Berbuka Puasa (Membaca Doa Berbuka Puasa).

Dari Ibnu Umar ra ialah Nabi Saw ketika berbuka puasa dia berdoa: Ya Allah lantaran Engkau saya berpuasa dan dengan rizkiMu saya berbuka, dahaga telah hilang dan urat-urat telah lembap (minum), dan pahalanya di tetapkan. (HR. Daruquthni)

Baca Juga : Niat puasa dan doa berbuka puasa ramadhan lengkap

Doa Berbuka Puasa Ramadhan

اَللّٰهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

Allaahumma lakasumtu wabika aamantu wa’alaa rizqika afthortu birahmatika yaa arhamar-roohimiina

Artinya : “Ya Allah karenaMu saya berpuasa, dengan Mu saya beriman, kepadaMu saya berserah dan dengan rezekiMu saya berbuka (puasa), dengan rahmat Mu, Ya Allah yang Tuhan Maha Pengasih.”

4. Meninggalkan kata-kata Bohong atau Berdusta, Berkata Kotor, Mencaci Maki, Mengumpat dan Bertengkar.

Hal ini sesuai dengan hadist Nabi Saw:
Jika datang hari puasa maka janganlah ada di antara kau berkata kotor dan janganlah bercekcok, maka bila seseorang mencaci atau memusuhi, maka hendaklah berkata saya sedang berpuasa. (HR. Bukhari dan Muslim)

5. Hendaklah Tidak Lama-lama Saat Berkumur dan Menghisap Air Kehidung.

Hal ini sesuai dengan hadist berikut ini.
Dari Laqith bin Shaburoh ra. ia berkata: Wahai Rasulullah ajarkanlah kepadaku perihal wudhu. Rasulullah bersabda: Ratakanlah air wudhu dan sela-selahilah jari-jarimu dan keraskanlah dalam menghisap air dihidung kecuali engkau sedang berpuasa (HR. lima hebat hadist)

6. Memberi Makan Orang Yang Sedang Berpuasa.

Rasulullah saw bersabda:
Siapa yang memberi makan untuk  berbuka bagi orang yang berpuasa, maka ia menerima pahala sebanyak orang yang berpuasa itu, tidak kerang sedikitpun. (HR. Tirmidzi)

7. Memperbanyak Sedekah Pada Bulan Ramadhan.

Hal tersebut sesuai dengan hadist berikut ini:
Dari Anas ra ia berkata: Wahai Rasulullah Shadaqah mana yang paling utama.? Rasulullah saw menjawab: Shadaqah yang paling utama ialah pada bulan Ramadhan. (HR. Tirmidzi)

8. Memperbanyak membaca (Tadarus) Al-Qur’an dan memperbanyak amalan-amalan sunah yang lain menyerupai shalat tarawih dan shalat sunah lainnya.

Salah satu amalan sunnah di bulan Ramadhan ialah Tadarus Al-Qur’an dan Mengkhatamkannya, Di bulan Ramadhan inilah Al Qur’an diturunkan pada kita. Oleh lantaran itu aktifitas mengaji, tadarusan, sekaligus mengkaji isi dari bacaan Al-Qur’an termasuk amalan yang disunnahkan.

Ibnu Abbas ra menceritakan:

وَكَانَ جِبْرِيلُ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ

“Jibril menemuinya pada tiap malam-malam bulan Ramadhan, dan dia (Jibril) bertadarus Al-Qur’an bersamanya.” (HR. Bukhari)

Imam An-Nawawi Rahimahullah menceritakan dalam kitab At Tibyan fi Aadab Hamalatil Qur’an, bahwa diriwayatkan oleh As Sayyid Al-Jalil Ahmad Ad Dawraqi dengan sanadnya, dari Manshur bin Zaadaan, dari para hebat ibadah tabi’in – semoga Allah meridhainya- bantu-membantu di bulan Ramadhan dia mengkhatamkan Al-Qur’an antara Dzuhur dan Ashar, dan juga mengkhatamkan antara Maghrib dan Isya, dan mereka mengakhirkan Isya hingga seperempat malam.

Imam Abu Daud meriwayatkan dengan sanad yang shahih, bahwa Mujahid mengkhatamkan Al-Qur’an antara Maghrib dan Isya. Dari Manshur, katanya bahwa Al-Azdi mengkhatamkan Al-Qur’an setiap malam antara Maghrib dan Isya pada bulan Ramadhan.

Ibrahim bin Sa’ad menceritakan: bahwa ayahku berpengaruh menahan duduk dan sekaligus mengkhatamkan Al-Qur’an dalam sekali duduk. Ada pun yang sekali khatam dalam satu rakaat shalat tidak terhitung jumlahnya lantaran banyak insan yang melakukannya, menyerupai Utsman bin ‘Affan, At Tamim Ad Dari, Sa’id bin Jubeir semoga Allah meridhai mereka- yang khatam satu rakaat ketika shalat di dalam Ka’bah.

Ada juga yang khatam dalam sepekan, menyerupai Utsman bin ‘Affan, Ibnu Mas’ud, Zaid bin Tsabit, Ubai bin Ka’ab, dan segolongan tabi’in menyerupai Abdurrahman bin Yazid, Al-Qamah, dan Ibrahim-semoga Allah merahmati mereka semua. (Lengkapnya lihat Imam An-Nawawi, At Tibyan, Hal. 60-61)

Allah Swt berfirman:

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآَنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ

“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi insan dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).” (QS. Al-Baqarah (2): 185)

Tepatnya, Al-Qur’an diturunkan selama dua tahap sebagaimana dikatakan Ibnu ‘Abbas dan Asy Sya’bi Radhiallahu ‘Anhuma. (Rinciannya lihat dalam Tafsir Imam Ibnu Jarir Ath-Thabari, Jami’ul Bayan, 24/531-532)

Tahap pertama, pada malam qadar (Lailatul Qadr) Al-Qur’an diturunkan dalam satu kesatuan dari Lauh Mahfuzh ke langit dunia. Allah Azza wa Jalla berfirman:

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada Lailatul Qadar (malam kemuliaan).”(Al-Qadr: 1)

Tahap kedua diturunkan secara bertahap, semenjak 17 Ramadhan, hal ini diterangkan oleh ayat:

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا غَنِمْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ إِنْ كُنْتُمْ آَمَنْتُمْ بِاللَّهِ وَمَا أَنْزَلْنَا عَلَى عَبْدِنَا يَوْمَ الْفُرْقَانِ يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

“Ketahuilah, Sesungguhnya apa saja yang sanggup kau peroleh sebagai rampasan perang, Maka Sesungguhnya seperlima untuk Allah, rasul, Kerabat rasul, belum dewasa yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil, bila kau beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqaan, Yaitu di hari bertemunya dua pasukan. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Al-Anfal: 41)

9. Melakukan I’tikaf di Masjid

I’tikaf ialah berdiam diri di masjid dengan niat untuk mendekatkan diri kepada Allah Swt dan taat kepada-Nya dengan menjauhi hal-hal yang diingini oleh hawa nafsu. Allah Swt berfirman dalam surat Al-Baqrah ayat 187 yang artinya:

Kemudian sempurnakanlah puasa itu hingga malam, (tetapi) janganlah kau campuri mereka itu, sedang kau ber”tikaf  didalam masjid. (QS. Al-Baqarah :187)

Ibadah i’tikaf ini merupakan suatu amal yang sangat penting di dalam islam, dan hal ini dibuktikan bahwa Rasulullah saw selalu menjalankan i’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan semenjak dia hijrah ke madinah hingga dia wafat. Hal ini di jelaskan dalam sebuah hadist berikut ini.

Dari Aisyah ra. Rasulullah saw melaksanakan I’tikaf semenjak sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadhan (beliau sesalu melaksanakan hal tersebut) hingga dia wafat (HR. Bukhari dan Muslim)

I’tikaf yang mengandung keikhlasan dan meyerahkan diri kepada Allah Swt dengan selalu beribadah di dalam masjid terutama memohon perlindungannya dan menjauhkan diri dari duduk masalah keduniawi dan mementingkan kepentingan akhirat, hal ini sangat di anjurkan dalam agama. I’tikaf tentu saja berbeda dengan bertapa, Islam tidak mengenal cara bertapa yang menjauhkan diri dari segala keduniaan secara total, tetapi sangat menganjurkan untuk melaksanakan I’tikaf untuk umatnya.

10. Menghidupkan Malam Lailatul Qodar

Dengan kasih sayang dan rahmat-Nya, Allah Swt menghadiahkan kita satu malam yang sangat istimewa di bulan Ramadhan, malam yang barang siapa menghidupkannya, akan diampuni dosanya yang telah kemudian (HR. Bukhari).

Bahkan menerima pahala yang berlipat ganda yang lebih baik dari amalan seribu bulan. Pahala menyerupai ini hanya ada pada malam itu. Allah Ta’ala berfirman tentangnya (yang artinya), “Malam Lailatul Qadar lebih baik dari seribu bulan” (QS. Al Qadar : 3).

Rasulullah saw menghidupkan malam Laitul Qadar dan menganjurkan pada kita untuk menghidupkannya. Oleh lantaran itu, marilah kita berlomba-lomba untuk menghidupkan malam Laitul Qadar dengan memperbanyak amalan-amalan di bulan suci Ramadhan.

Itulah menganai hal-hal yang disunahkan dalam puasa Ramadhan yang Insyaallah sanggup kita kerjakan untuk menyempurnakan ibadah puasa kita. dengan mengerjakan sunah maka kita telah mencontoh nabi Muhammad saw. dan semoga artikel diatas sanggup membantu dan bermanfaat bagi kita semua.

Scroll to Top