√Waktu Terbaik Untuk Pasutri Bekerjasama Ranjang Pesan Yang Tersirat Doa

Blog Khusus Doa – Seringkali kita dengar istilah “Sunnah Rasul” pada malam jum’at yang mana hal itu menjurus kepada suami istri khususnya untuk urusan ranjang. Ya, banyak masyarakat yang memahami bahwa kekerabatan suami istri pada malam jum’at sama menyerupai melaksanakan sunnah Rasul. Benarkan demikian? Untuk lebih jelasnya silakan teman-teman dapat pelajari pada artikel yang berjudul: “Keutamaan Berhubungan Intim di Malam Jum’at

Dalam islam, ada beberapa waktu terbaik yang memang dianjurkan untuk melaksanakan kekerabatan ranjang suami istri, salah satunya yaitu pada malam jum’at. Jadi, soal kekerabatan suami istri, tak lagi hanya urusan syahwat semata. Lebih jauh, ia bahkan bernilai ibadah di mata sang Pencipta. Untuk itu, hendaknya suami istri dapat menentukan waktu-waktu terbaik untuk melaksanakan hubungan.

Lantas, kapankah waktu terbaik untuk suami istri berafiliasi tubuh berdasarkan islam? . Untuk lebih jelasnya, silakan teman-teman simak ulasan berikut ini sebagaimana kami lansir dari laman Islampos.

Fantasi Seks dalam islam sama dengan Zina?)

Waktu terbaik untuk berafiliasi pasutri yang Kedua yaitu berdasarkan beberapa riwayat berikut beberapa kebiasaan orang soleh di masa silam untuk melaksanakan kekerabatan badan.

Tiga waktu aurat
Tiga waktu aurat yaitu sebelum subuh, siang hari waktu dzuhur, dan setelah isya.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِيَسْتَأْذِنْكُمُ الَّذِينَ مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ وَالَّذِينَ لَمْ يَبْلُغُوا الْحُلُمَ مِنْكُمْ ثَلاثَ مَرَّاتٍ مِنْ قَبْلِ صَلاةِ الْفَجْرِ وَحِينَ تَضَعُونَ ثِيَابَكُمْ مِنَ الظَّهِيرَةِ وَمِنْ بَعْدِ صَلاةِ الْعِشَاءِ ثَلاثُ عَوْرَاتٍ لَكُمْ لَيْسَ عَلَيْكُمْ وَلا عَلَيْهِمْ جُنَاحٌ بَعْدَهُنَّ طَوَّافُونَ عَلَيْكُمْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمُ الآيَاتِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Artinya :
Hai orang-orang yang beriman, hendaklah budak-budak (lelaki dan wanita) yang kau miliki, dan orang-orang yang belum balig di antara kamu, meminta izin kepada kau tiga kali (dalam satu hari) Yaitu: sebelum sembahyang subuh, ketika kau menanggalkan pakaian (luar)mu di tengah hari dan setelah sembahyang Isya’. (Itulah) tiga ‘aurat bagi kamu. tidak ada dosa atasmu dan tidak (pula) atas mereka selain dari (tiga waktu) itu. mereka melayani kamu, sebahagian kau (ada keperluan) kepada sebahagian (yang lain). Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat bagi kamu. dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana. (QS. An-Nur : 58)

Penjelasan:
“Dulu para sahabat radhiyallahu ‘anhum, mereka terbiasa melaksanakan kekerabatan tubuh dengan istri mereka di tiga waktu tersebut. Kemudian mereka mandi dan berangkat shalat. Kemudian Allah perintahkan biar mereka mendidik para budak dan anak yang belum baligh, untuk tidak masuk ke kamar pribadi mereka di tiga waktu tersebut, tanpa izin”. (Tafsir Ibn Katsir, 6/83).
(Pelajari juga: 8 Adab/Etika Suami Istri ketika Berhubungan Badan)

Setelah Tahajud

”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidur di awal malam, lalu bangkit tahajud. Jika sudah memasuki waktu sahur, ia shalat witir. Kemudian kembali ke kawasan tidur. Jika ia ada keinginan, ia mendatangi istrinya. Apabila ia mendengar adzan, ia eksklusif bangun. Jika dalam kondisi junub, ia mandi besar. Jika tidak junub, ia hanya berwudhu lalu keluar menuju shalat jamaah”. (HR. an-Nasai 1680 dan dishahihkan al-Albani).

Teman-teman, itulah beberapa waktu terbaik untuk suami istri melaksanakan kekerabatan ranjang, semoga kita semua diberi keturunan/anak-anak yang sholeh dan sholehah, berbakti kepada orang tua, agama, bangsa dan negara. Amin. Jika teman-teman ada yang lebih tahu dan faham perihal waktu terbaik berdasarkan islam untuk kekerabatan suami istri, silakan teman-teman dapat share dimari via kolom komentar yang sudah kami sediakan. Terima kasih, semoga bermanfaat.

JIKA ARTIKEL INI BERMANFAAT, SHILAKAN SHARE KE TEMAN-TEMAN KALIAN

Scroll to Top